Frangipani Flower Lovely Little Garden: Ungkapan Kasih Sayang
There is a lovely little garden in a corner of my heart, where happy dreams are gathered to nevermore depart

Jumat, 08 Juni 2012

Ungkapan Kasih Sayang



Pernah ngga kesal sama pasangan karena merasa dia kok ngga ngerti banget sama kita.  Ngga paham banget sama perasaan kita.  Padahal kita tuh kangen banget sama dia.  Nunggu suami pulang kerja kok rasanya waktu berjalan lambaaat banget.  Kangen aja pengen di dekatnya.  Ingin sekedar minum teh berdua.  Tapi suami ngga ngerti ini.  Dikirimi sms bilang kangen malah ngga dibalas.  Waktu di rumah ditanya alasannya ..."aku sibuk banget".  Huaaaaa.... teganyaaa... berjam-jam ninggalin rumah, cuma balas sms 2-3 kali aja ngga sempat.... Waaahh... ini sih tak bisa dibiarkan kelamaan.  Kuatir jadi mendem mangkel malah nanti jadi merembet-rembet ke masalah lain.  Padahal kan cuma sepele aja sebenarnya.  Suami cuma ngga ngerti apa yang sedang kita rasakan.  Coba kalau dia tahu kita kangen dia kayak orang jatuh cinta... pasti dia lonjak-lonjak kegirangan juga khan... Maka dari itu... suami harus tahu...! Caranya...? Yaaa.... dikasih tahu...!! hehehehe...


Mengungkapkan kasih sayang kita kepada seseorang tidaklah harus atas dasar dengan cara apa kita ingin membahagiakannya. Atau dengan cara apa kita ingin dibahagiakan. Tetapi cari tahu apa yang bisa membuatnya bahagia, ungkapan kasih sayang yang seperti apa yang dibutuhkannya. Perhatian yang bagaimana yang bisa membuatnya merasa damai dan full tangki kasih sayangnya.  Sebab bahasa kasih tiap orang berbeda-beda, jadi kita tidak bisa memaksakan orang lain untuk mempunyai bahasa kasih yang sama dengan kita. Nanti malah jdi tidak kena sasaran... Udah capek-capek tapi ngga ada hasilnya.

Contohnya begini....Seorang istri begitu merindukan kata-kata pujian dari suaminya. Ditengah-tengah keletihan dan segala usaha yang dikerjakannya untuk keluarganya, sang istri ingin sekedar kata pujian dan ucapan terima kasih dari suaminya. Tapi sang suami tidak memahami ini. Sebetulnya sang suami amat sayang pada istrinya, dia berusaha membahagiakan istrinya dengan membelikan hadiah-hadiah. Maka manakala dilihatnya sang istri masih bersedih dengan pemberiannya, diapun merasa sang istri tidak mau menghargai pemberian dan usahanya. Akhirnya pertengkaranlah yang terjadi.

Hal seperti itu bisa terjadi manakala kita bicara memakai ukuran hati dan pikiran kita sendiri. Oleh sebab itu kenali bahasa kasih pasangan kita. Bahkan bahasa kasih anak-anak kita. Supaya kita bisa saling mengisi dan mengungkapkan kasih sayang kita dengan benar dan diterima oleh orang yang kita sayangi.  Cara kita mengungkapkan kasih sayang buat anak-anakpun harus kita pelajari.  Sebab anak-anak juga punya keinginan dan cara yang berbeda-beda dalam mengungkapkan kasih sayang.  Kita sering terjebak pada pemberian materi sebagai cara kita menunjukkan kasih sayang kita.  Padahl belum tentu itu yang dibutuhkan.

Kalau pasangan kita tidak bisa memahami bahasa kasih kita, atau kurang peka dengan apa yang kita butuhkan, maka tak ada salahnya kalau kita yang memberitahunya. Bisa secara langsung atau dengan isyarat-isyarat. Kita yang butuh apa salahnya kita usaha. Ya khaan... Yang penting komunikasi 2 arah harus tetap kita upayakan. Bersahabat dengan pasangan kita. Jangan berlama-lama menyimpan uneg-uneg. Jangan berharap dia selalu mengerti apa isi hati kita. Namanya juga isi hati, kan adanya di dalam, wajar dong kalau orang lain tidak tahu. Sekalipun itu oleh orang yang sudah mendampingi kita bertahun-tahun. Jadi pandai-pandailah dalam mengungkapkan rasa sayang. Kalau dilakukan sesuai kebutuhan, semua akan terasa indah. Buang jauh-jauh egoisme masing-masing. Jangan terlalu lebay dalam tuntutan dan pengharapan. Nanti bisa gigit jari.

33 komentar:

  1. Ada kata bijak " Jika tidak engkau sampaikan mana aku mengerti ".
    Banyak orang yang gagal meraih cinta karena tak mampu menunjukkan atau mengatakannya.

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  2. kolom komen perlu di set lagi agar non google bisa masuk jeng. pilih yg "anyone"

    BalasHapus
  3. kita harus pandai-pandai menyampaikan isi hati... salah salah bukannya maksudnya sampai malah bisa salah faham...
    Makasih Pakde...
    Ohh... kolom komennya perlu diset lagi yaa... hehehe... belum ngerti... tapi segera dilaksanakan... thanks ya De...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha ini sudah bagus, jadi saya bisa komen dengan menggunakan url blog lain. Thanks

      Hapus
    2. Makasih pakde.... sering2 mampir yaaa... pakai semua url yang ada... :D

      Hapus
  4. setuju dengan pakde bilang... apapun itu, sebaiknya kita ungkapkan dengan segala cara yang menurut kita bisa baik untuk keduanya. karena saya termasuk yang mempercayai bahwa cinta itu sama sekali tak bersyarat. cinta adalah bagaimana tentang kita memberi. nice posting jeng

    BalasHapus
  5. Oohh... indahnya cinta kalau di dalamnya ada saling pengertian satu sama lain.
    Makasih ya mak Mira...

    BalasHapus
  6. malam ini akq lagi nungguin suami pulang bun....
    untuk mengusir kebosanan makanya lebih baik OL aja...hehehe
    tapi alhamdulillah suamiku kalau sms pasti ngebales
    apalagi kalau isinya kata2 yg romantis.....hihihi
    *berasa abegeh*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aiihhh... asyiknya...romantisan di sms... bener2 berasa abg yaa...
      Biasanya suamiku juga balas kok... cuma romantisnya lbh ke actionnya... (hayooo tutup mataa..)

      Hapus
  7. dulu sy termasuk yg blm bisa ngerti sm hal2 spt itu.. Tp sy baca buku "Why men don't listen & women can't read map", sy mulai ngerti.. Malah jd ketawa2, apalgi penyampaian di buku itu enak bahasanya ^^

    Setuju kl komunikasi yg paling penting.. Trus kl dipikir2 lagi walopun suami sy juga tipe yg seperti itu, tp dia mengungkapkan perhatiannya dengan cara lain.. Dia sih susah kl perhatian dg kata2 tp kl dg tindakan insya Allah selalu sigap.. Jadi ya emang kitanya juga harus ngerti ya :)

    BalasHapus
  8. Iya betul mama Ke2nai...
    Walau memang butuh kesadaran dari kita dan suami untuk nemukan 'kesepakatan' hati. Bagaimana cara dia dan cara kita bisa diterima oleh masing2. :)

    BalasHapus
  9. Jadi harus ada komunikasi ya Bun :)
    oke dah, suatu saat nanti bakal aye prakttekkin ame pasangan aye :D *doain ye bun, biar aye cepet ada yang lamar* hehhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lhaa pan udah jadian sama Vino Sebastian... :D

      Hapus
  10. Benar Bunda, segala sesuatunya memang harus dikomunikasikan. Seseorang tidak akan tahu persis apa yang kita rasakan bila tidak kita beritahukan. Meskipun pernah ada seseorang yang mengatakan bahwa "jangan menuhankan komunikasi" tapi tetap saja kita tidak akan bisa mengerti seseorang tanpa komunikasi :)
    **btw, ini kunjungan perdana saya
    **salam kenal Bunda :D

    BalasHapus
  11. Aiiihh... senengnya dapat kunjungan mimin RBI... makasih ya... Semoga ini bukan perdana dan terakhir. Salam kenal kembali...

    BalasHapus
  12. Balasan
    1. Halo Yisha... semoga betah di taman bunda... thanks..

      Hapus
  13. Jadi perhatian itu tak mutlak berwujud materi ya Bunda. bisa pujian, perhatian atau senyuman. misal "adinda udah maem say?" ciyeeeee.. Jadi pingin nikah saya jadinya hahaha

    Bunda ada saran dikit nih buat blog ini, kayaknya script daun jatuhnya membuat loading blognya lambat tuh, eman dong soale tulisane bagus loh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya doong... tentu saja tak mutlak berwujud materi... Banyak pasangan/keluarga yang secara materi tdk berlimpah tapi bisa hidup damai, sebab mrk saling memahami satu sama lain apa yang dibutuhkan pasangannya.

      Sarannya boleh juga... makasih ya...

      Hapus
  14. saya harus banyak belajar lagi dari yang lebih senior.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saling belajar saja yaaa... Yang lebih senior (mau bilang lbh tua sungkan ya Affanibru...?) juga sering eror kok... hehehehe....

      Hapus
  15. hehehehhe..........setuju deh bunda tak terlalu lebay dalam memberikan kasih sayang :D

    suami istri kurang bumbu kalau kurang kasih sayang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. keluarga perlu pupuk cinta. Biar kasih sayang tumbuh subur dan berbunga penuh warna... :D

      Hapus
  16. bener banget bun... kadang suami pulang, ga ada ba bi bu, langsung mandi, makan, trs tenggelam d depan komputer... saya ajak ngobrol dicuekin... kadang klo cerewet bilang "kangen, kok cuek sih..." eh, malah dijawab, "apa sih, kayak ABG aja..." huaaaa... *garuk2 bantal* tinggal bobo deh... :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal kan ga apa2 juga ya sekali2 kayak ABG... khan seru rasanya.... Perlu dibicarakan tuh kalau keseringan gitu *ups...bkn ngomporin lhooo...* Tapi kalau dibiarin terus perasaan yang sepertinya 'sepele' itu bisa jadi gede nanti.

      Hapus
  17. benerrrrrrrrrrrrrrrr............... sbnrnya sih sadar y, klo tiap org tu beda2. pun pasangan kita. tp kdg msh ada gengsi di hatikuu... huuuu... jd kdg suka jengkel deh :D
    hmmm... tulisan ini lbh ngingetin aku lg nih. mksh bnyk bunda............ :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan gengsi sama suami sendiri... kita butuh ya ga apa2 kita nyosor... *angsa kali ya pake nyosor...* :D
      Suami seneng kok kalau tau kita butuh dia...apalagi soal bermesraan... uhuuyyy...

      Hapus
  18. setuju mb.. kl diem aja mana ngerti pasangan kita apa maunya ya.. ntar mlh miss understanding ujung2nya mlh berantem..asal gk pentung2an aja ya..hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. sering pasti kejadian seperti itu antara kita sama suami, mencari 'kata sepakat' harus sambil mengantongi ego masing2. *jangan sampai bolog ya kantongnya... qiqiqi...

      Hapus
  19. iya benr Bun, benr apa kata PAkdhe..
    Tapi kadang emang suka mangkel juga ya,.
    kok nda ngerti..ngerti..

    Suamiku termasuk orang yang cuek,ya geto deh,..
    kita bisa saling Ungkapkan kasih sayang dengan bahasa tubuh hahaa..,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha... to the point aja yaa... Bisa...bisa.... yang penting happy deehh... *tutup mata aahhh

      Hapus
  20. Saya dulu juga mengalami ini mbak. Banyak pula yang mengalaminya. Saya pun pernah menuliskannya di blog:

    http://mugniarm.blogspot.com/2011/11/ketika-venus-dan-mars-menikah-welcome.html

    Alhamdulillah, sekarang setelah 13 tahun usia pernikahan, saya lebih mengerti perbedaan2 yang ada :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. woman from venus and man form mars....
      Pasti dengan perbedaan itu akan terjadi gesekan2.
      Tapi dengan menyadari bahwa semua bisa dicari titik temunya, pasti akan menjadi nyaman.
      Salam....

      Hapus