Frangipani Flower Lovely Little Garden: Turun Tangga 19 Lantai
There is a lovely little garden in a corner of my heart, where happy dreams are gathered to nevermore depart

Jumat, 28 Juni 2013

Turun Tangga 19 Lantai

Bismillahirrahmannirrahiim,

Hari Rabu tanggal 26 Juni 2013 lalu, betul-betul luar biasa rasanya. Seperti yang aku ceritakan di blogku Pena Bunda, hari itu diselenggarakan acara Know Your Parent's Profession di Bank Permata Bintaro. Acara yang bertujuan agar anak-anak mengetahui seluk beluk pekerjaan orang tuanya. Bisa dibaca ceritanya pada tulisanku yang berjudul Know Your Parent's Profession ini.

Hari itu, ada cerita menarik lainnya yang rasanya perlu aku ceritakan secara terpisah. Sebab ini adalah sebuah pengalaman pertama yang melelahkan, seru, geli, segaligus menjengkelkan. Loh, kok bisa? Ya bisa dong. Nyatanya itu kok yang aku, Astri dan Fanni rasakan saat itu.

Sore itu, pukul 15.30 WIB, acara KYPP sudah selesai. Peserta sedang mengantri di depan lift. Kegiatan itu diadakan di lantai 18 gedung Bank Permata Bintaro. Letih sudah pasti terasa, walau dari wajah anak-anak yang mengikuti acara itu masih terpancar kebahagiaan, tapi kami para pengantarlah yang merasakan keletihan karena menunggu. Lift sudah mengantar turun sebagian dari kami, hingga beberapa saat ketika hendak sampai giliranku, Astri dan Fanni, tiba-tiba terdengar suara:

Nguiiiing... nguuuiiiiiing... nguuuuuiiiiiing....nguuuiiiing...!

Seorang karyawan berkata kepada kami yang sedang berada di depan pintu lift,"Ada latihan kebakaran, Bu. Silahkan turun melalui tangga, lift segera dimatikan, dan gedung harus segera dikosongkan."

Haaaaahhh!! Turun lewat tangga?! 18 lantai + 1 lantai Ground? Serius nih?

"Anak-anak ini juga harus lewat tangga pak?" tanyaku

"Iya, Bu. Pelan-pelan saja, tidak usah terburu-buru, " katanya seraya membukakan pintu tangga.

Dengan lemas aku menggandeng tangan Fanni. Astri dengan sigap meraih tas ransel yang semula aku bawa.

"Bunda gandeng Fanni aja, aku yang bawa tas nya," begitu kata Astri.

Sedihnya adalah, batre handphone Astri hidup segan mati tak mau. Sedangkan punyaku sudah mati sejak 1 jam sebelumnya. Tidak bisa menghubungi suamiku yang ruangan kerjanya ada di lantai 1.

"Nanti saja nyalakan hape Astri kalau kita sudah di bawah, hemat supaya bisa kasih tau ayah di mana kita menunggu."

Anak tangga satu persatu kami lewati, tak urung kami bertiga pun menertawakan nasib kami sore itu. Turun 19 lantai lewat tangga, dengan gagdet yang tak menyala. Otomatis aku tak bisa mengabadikan momen istimewa itu. Sayang sekali ya. Aku hanya kuatir kalau Fanni akan menangis karena capek atau bete. Tapi rupanya dia malah kelihatan paling lincah. Aaah, anak-anak memang tak bisa di duga.

Meskipun di tangga ramai sekali karyawan yang berbarengan dengan kami, tapi tidak ada yang berdesak-desakan. Semua berjalan santai saja. Rupanya latihan sepertiink sudah sering dilakukan, jadi karyawan sudah terbiasa.

Ketika sampai pada lantai 9, kami berpapasan dengan petugas pemadam kebakaran yang naik ke atas. Rupanya dikondisikan kebakaran terjadi di lantai 20. Jadi petugas pemadam kebakaran itu naik sampai lantai 20. Hihihi... lebih capek dong ya.

Sampai di lantai Ground, barulah Astri mengirimkan Watshap kepada ayahnya bahwa kami menunggu di sekitar lift. Tak lama kemudian ayah muncul. Eeh dia malah menertawakan kami.

"Enak khan, turun dari lantai 18? Ya begini ini kalau sedang ada latihan kebakaran. Ayo, kita kumpul di belakang."

Di luar sudah banyak kerumunan karyawan. Buat mereka mungkin lumayan ya, istirahat sebentar dari pekerjaan. Semua terlihat santai. Malah ketika aku mengajak Fanni dan Astri ke kantin untuk membeli minuman, kantin penuuuuuh. Setelah sempat minum, barulah kami memutuskan untuk menunggu di dalam mobil saja.

mendongak liat asap buatan di lantai 20



mobil pemadam kebakaran yang disiagakan


tetep aja pasang gaya walau kaki pegel dan keringat bercucuran

Hanya itu dokumentasi yang diambil pakai BB suamiku, sebelum dia harus kembali berkoordiansi dengan tim lainnya. Hari Rabu kemaren memang hari yang penuh pengalaman, buat aku, Astri dan terutama Fanni. Berkesan, walau capek, tapi jadi tahu bagaimana latihan kebakaran di sebuah gedung perkantoran. Mungkin bisa buat kesiapan mental bila suatu saat benar-benar mengalami. Semoga tidak.

Keesokan harinya, kakiku rasanya panas banget. Maklumlah, nggak pernah olah raga, jadi turun tangga begitu aja pegelnya sampai besoknya. Noraknya lagi, badan sampai meriang. Sementara Fanni dan Astri sehat walafiat tak mengeluh apa-apa.


48 komentar:

  1. kasian anak-anak nya ya suruh turun pake tangga,,
    xixi aku aja yg sering olahraga paling males kalo suruh naik turun tangga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya tuh mbak Dea. Suamiku sampai protes. Sedang ada acara anak-anak kok diadakan latihan.

      Hapus
  2. Itung-itung berolah raga disiang bolong bunda :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya siiih. Memang lumayan juga keringatnya.

      Hapus
    2. :) semangat berolah raga bunda (loh!) (/\)

      Hapus
    3. Memang jadi berpikir ke arah itu nih Zada

      Hapus
  3. 19 lantai Mbak?

    wadouuw, lumayan banget bisa gantin OR seminggu. Rekor tangga yg pernah saya naiki ya baru Borobudur itu Mbak, itu pun brenti lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betis yang pegel nih mbak Rie. hehehe

      Hapus
  4. jadi segera minta suami tersayang mijitin

    salam lepas kangen :)

    BalasHapus
  5. tangganya gk bisa di diskon ya Bun..., *smile
    tp insya Allah tak mengapa itung2 nambah pengamalan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maunya sih gitu. Tiba-tiba membayangkan bisa terbang. wkwkwk

      Hapus
  6. kebayang bunda pegel kakinya :), yg penting happy ya bun :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Happy kok. Masih bisa ketawa-ketawa :D

      Hapus
  7. ckckckck... 18 tangga? dan gue mesti bilang WoW :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau dari monas sih bisa langsung terjun bebas ya mas Topics.

      Hapus
    2. orang sy nya belum pernah naik monas cuma "megang" monas justru pernah bun hick hick... wah naik turun 3 tangga aja udah capek ini 18 tangga wedew

      Hapus
    3. 19 tangga looh. Soalnya kami turun sampai lantai ground.
      Foto megang monas itu unik sekali. Bisaan iih :)

      Hapus
  8. waktu naik turun tangga ga pake sepatu hak tinggi kan mbak? hehe bisa nambah pegel :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untungnya tidak tuh. Nggak kebayang kalau pakai sepatu hak tinggi. Huuft.

      Hapus
  9. Waduww...kalo aku yg mengalami, mungkin sama juga Bun, meriang (.̮)‎​​ђёéђё ..tapi lumayan juga tuch buat pengelola gedungnya, tagihan listrik jadi turun..#eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dari pada turun tangga 19 lantai mendingan cabutin pohon singkong ya mas Anton.

      Hapus
  10. Balasan
    1. Bener banget tuh Diana. Lucu tapi nelanghsa

      Hapus
  11. Ternyata faktor U tidak bisa dibohongi.. qiqiqiqiqi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Faktor U itu faktor Uang ya mas? Emang ada hubungannya? :D

      Hapus
  12. woh, lumayan banyak kalori yg terbakar tuh, mbak. gak perlu diet selama beberapa hari :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Besoknya terus bisa makan bebas gitu ya? Qiqiqi. Ya kaliiii... :D

      Hapus
  13. Tapi Fanny kuat kn Bun :)

    Hebat gayanya Fanny..

    Kayaknya itu sengaja deh Bun hehehe.. Biar tau bagaimana perjuangan ayah atau siapa saja yang kerja disana ketika ada latihan seperti ini.. :)

    Ada cerita lg gak Bun ? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa jadi begitu mas Syafi'i. Tapi kan kami di lantai 18. Tegaaaa deeh. Hiks.

      Cerita lain sih ada aja doong. Waktu dan tempat yang lain.

      Hapus
  14. Wah Luarbiasa! benar-benar melelahkan ya bunda... selain bermanfaat tentunya kegiatan ini bs bikin orangtua tambah langsing ya bund, hihii... ^_^
    O iya waktu Liyan rafting hari rabu kemarin ternyata ada juga ibu-ibu yang usianya diatas bunda ikut rafting juga, membaca tulisan ini tiba-tiba saja Liyan teringat ibu tersebut yang sangat bersemangat menaklukkan arung jeram meskipun hampir tercebur... mungkin se semangat bunda yah :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang Liyan tau usia bunda? hihihi...
      Kalau yang ekstrim begitu kayaknya udah ga punya nyali deh Liyan.

      Hapus
    2. tauuu... ngintip dari buku -rembulan cinta- nya bunda hehee ^_^. Trus iseng-iseng ngebandingin ama ibu ibu yg ikut rafting itu.

      Wahh... kyaknya bunda mesti nyoba utk uji nyali tuh, hihii...

      Hapus
    3. Oh iya ya, ada di buku itu. hehehe.

      Mau ngajakin nih Liyan?

      Hapus
  15. Waaah, cukup memeras perasaan. Untung bukan kebakaran beneran ya mbak Niken :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih mbak Niar. Bisa buat pengalaman bagaimana bersikap kalau terjadi betulan #duuh, jangan aah

      Hapus
  16. Untung masih turuh tangga ya Mba, kalau sama naiknya tambah lagi kali ya pegelnya ? Tapi gak apa-apa sih, hitung-hitung olahraga indor bareng anak-anak.

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aiiissh.. jangan aah kalau naik sampai segitu. Melawan gaya grafitasi bumi kan lebih berat
      salam kembali

      Hapus
  17. Bukan saya yang lari kok saya yang ngos-ngosan ya Bu Niken? he he he he

    BalasHapus
  18. ga kebayang kalo harus turun tangga sebanyak itu, bun. pasti ngos-ngosan banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan mandi keringet lah. Dan amat dahaga sekali.

      Hapus
  19. Gak kebayang tuh gimana pegel nya secara turun tangga sampai 19 lantai ..
    hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan dibayangin, coba aja sendiri, gimana?

      Hapus
  20. Waduh, jadi simulator kebakaran ya Bu? apa gak takut ni..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak menyeramkan kok mas Wahyu. Cuma capek. Hihihi...

      Hapus