Frangipani Flower Lovely Little Garden: Bukan Simbiosis Mutualisme
There is a lovely little garden in a corner of my heart, where happy dreams are gathered to nevermore depart

Jumat, 10 Agustus 2012

Bukan Simbiosis Mutualisme




gambar dari sini

Sering kita dengar orang berkata,"Ngapain gua repot-repot nolong dia, dia aja ngga perduli sama gua."

Atau juga perkataan,"Nolong dia sih ngga ada untungnya, nyusahin aja."

Bisa juga begini,"Udah ditolong, eh ngga ada makasihnya. Pengertian dikit dong."

Atau mungkin bahkan kita sendiri pernah mengucapkan itu. Dengan kekhilafan karena terbawa emosi atau memang kita mengharapkan sesuatu dari apa yang kita lakukan terhadap seseorang. Astaghfirullah... semoga kita dijauhkan dari perkataan-perkataan demikian. Rasanya kok tidak ada keikhlasan dari apa yang sudah kita berikan kepada orang lain.


Dalam kita menolong orang lain, kita tidak bisa memakai hukum Simbiosis Mutualisme. Simbiosis Mutualisme adalah hubungan yang saling menguntungkan antara dua makhluk hidup yang saling menguntungkan. Tak ada yang dirugikan. Kedua belah pihak sama-sama mendapat keuntungan dari hubungan tersebut. Nah... kalau kita memakai hukum itu dalam menolong orang lain, ya sudah pasti tidak ada keikhlasan didalamnya. Sebab kita hanya akan membantu atau menolong orang lain hanya kalau kita juga diuntungkan oleh orang tersebut. Kalau tidak ada kepentingannya ya tidak mau. Banyak lho yang melakukan hal tersebut. Memberi karena mengharapkan balasan.

Allah menerangkan dalam Alqur'an pada Surat AL-LAIL ayat 19-21:

19. dan tidak ada seorang pun memberikan suatu nikmat  padanya yang harus dibalasnya,

20. tetapi (dia memberikan itu semata-mata) karena mencari keridhaan Tuhannya Yang Maha Tinggi.

21. Dan niscaya kelak dia akan mendapat kesenangan (yang sempurna).

Dari ayat tersebut telah jelas janji Allah akan memberikan balasan berupa kesenangan yang sempurna. Dan ini akan kita dapatkan kalaupun tidak di dunia ya pasti kelak di akhirat. Maka lakukanlah segala perbuatan baik kita semata-mata mencari ridha Allah, bukan karena mengharapkan balasan dari manusia.

Bukalah cara pandang kita, sehingga cara pandang kita luas, berfikir tinggi, berfikir tentang Allah. Memulai sesuatu bukan dari hal-hal kecil, tapi dari hal yang Besar dan Agung, yaitu Allah. Bukan melakukan sesuatu karena niat dan tujuan-tujuan kecil seperti mengharap balasan kebaikan dari sesama manusia. Tapi dengan niat dan tujuan yang besar, yaitu mencari ridha Allah.

************


Orang yang menggantungkan diri kepada orang lain pada dasarnya merasa dirinya tidak mampu. Maka mampukanlah agar ketergantungan itu lepas.




34 komentar:

  1. kita menolong orang lain jangan mengharapakna akan timbal balik ya, mungkin pada waktunya kita ditolong oranglainlagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak... balasannya pasti ada... tak teruduga-duga.

      Hapus
  2. wah ini pelajaran bab ikhlas
    susah memang berbuat ikhlas itu, tapi tetap harus dicoba, tapi insya Allah saya ikhlas kok berkunjung disini

    BalasHapus
    Balasan
    1. begitulah mas... Ikhlas yang sesungguhnya memang perlu niat yang kuat. Ikhlas yang tanpa syarat, tanpa kata tapi...

      Hapus
  3. menolong itu harus dengan keikhlasan, dibalas atau tidak kita tetap harus ikhlas menolong..karena ALLAH lah yang akan membalas segala amalan kebajikan kita...salam Ramadhan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah... semoga kita menjadi pribadi yang selalu ikhlas.
      Salam Ramadhan...

      Hapus
  4. Wah, artikel sangat bermanfaat.

    BalasHapus
  5. Wah...Inspiratif sekali,..
    kita akan merasakan manfaat menolong suatu saat nanti

    BalasHapus
  6. Balasan
    1. Hai Husna... Bukan setuju sama bunda. Dasarnya kan jelas ada di Alqur'an.

      Hapus
  7. memberi sesuatu gak usah peduli kita akan menerima balik dari orang ya Bun.. asal ikhlas, insya ALLAH kita akan mendapat ganjaran sendiri..

    Bun saya minta tempenya dong buat sahur hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mas... Ibaratnya... Wis merem wae kalau nolong orang. Hati berniat karena Allah.

      Jangankan tempe... Sayur lodeh nya juga boleh... :)

      Hapus
  8. Perbuatan baik walaupun hanya sebesar biji sawi akan dilihat dan diberi balasan oleh Allah ya jeng.
    Kita ikhlas saja, soal dia membalas atau tidak itu bukan urusan kita lagi.
    terima kasih pencerahannya.
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul pakde... banyakin tabungan buat akhirat nanti...
      Salam kembali...

      Hapus
  9. emang ilmu ikhlas gampang2 susah!...berlaku juga di blogger...misal eh udah gw follow n kasih koment..koq nengok blog aq aja enggak....ini cuman misalnya lho..xixixi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... Bener mbak... Itu salah satu contohnya... Harusnya ya kalau mampir ya mampir aja, mau komen ya komen aja. Siapa tau blm berkunjung balas karena tiba2 modemnya masalah atau kompinya eror... Wkwkwk...

      Hapus
    2. hahahaha.... setuju sama mbak Yuni :D
      jangankan di blog, di akun socmed spt twitter aja orang2 sibuk minta di follow back :p

      Hapus
    3. Jadi tujuan memfollow karena mau difollow yaa mbak Irda...

      Hapus
  10. iya sih emang ... belajar ikhlas itu susah, banyak godaannya :D

    tapi bukan berarti tidak harus memberi kalo takut tidak ikhlas :D
    masalah follow memfollow, blog ini belum aku follow ... wekekek ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh saja tetap memberi kalau tidak ikhlas, tapi yang kita dapat ya sebatas itu saja. Bukan tabungan akhirat kita.

      Tak masalah belum follow kok... syah syah sajaaaa.... ^_^

      Hapus
  11. sippp setuju bun .... belajar ilhlas ternyata sesuatu banget ya ... ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebab hasilnya pun amat sesuatu... Hehehe...

      Hapus
  12. sebenernya ketika kita nolong orang lain, kita sedang menolong diri sendiri secara tidak langsung mbak niken, kapan2 saya coba tulis ah, maturnuwun jadi punya ide buat ditulisin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya tunggu ya tulisannya... pengen tau juga penjabaran pernyataan itu. :)

      Hapus
  13. mau kasih tau ajah, Bunda.. kita menjual baby hamper, parcel, souvenir untuk ulangtahun, dkk .

    yuk visit
    klik sini

    makasih Bunda :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih kunjungannya... Nanti saya liat2 link nya... :)

      Hapus
  14. hai bunda-lahfy..hehe isenk BW, salam kenal dari sesama emak2 pecinta blogger yaa...:-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai juga...
      Salam kenal kembali Bunda Alyn...
      Trimakasih ya kunjungannya...

      Hapus
  15. ilmu iklas d dalam diri harus d terapkan.. agar yg kt kerjakan tidak sia2.. :)

    BalasHapus