Frangipani Flower Lovely Little Garden: Pasrah....Karunia... Petunjuk
There is a lovely little garden in a corner of my heart, where happy dreams are gathered to nevermore depart

Rabu, 03 Oktober 2012

Pasrah....Karunia... Petunjuk




***PASRAH***

Aku berbisik dan menengadah kepada Allah
Hatiku menguapkan rasa....
Menumpahkan kasih pada kehangatan kata-kata dan belaian takwa
Dan kau tahu Allah berbuat apa?
Ditenangkan-Nya jiwaku hingga aku tersenyum
Dan jatuh pada kepasrahan yang dalam....



***KARUNIA***

Dengarlah gaung kata-kataku
Menggema pada tiap sudut rumah kita
Mengajakmu tunduk pada Sebuah Kekuatan
Tidakkah kau merasa hatimu mendamai?
Atas luar biasanya dekapan erat atas kedekatan dengan-Nya
Bersyukurlah kita atas karunia-Nya...



***PETUNJUK***

Aku berusaha menyelam 
Ke dasar yang tak kutahu kedalamannya
Namun aku tak mau arahku nenyimpang dan hilang
Ya Allah... tunjukilah jalanku
Agar mengerti kemana harus kuikuti
Agar aku merasa damai pada kedalaman arahku.

32 komentar:

  1. Masya Allah....
    indah sekali mbak Niken...
    menjadi teduh membacanya

    BalasHapus
  2. ‎​الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ
    Saya juga teduh saat menulisnya...
    Makasih mas Insan.

    BalasHapus
  3. Buunn..adem banget bacanya..
    puisi yang sangat menyentuh..

    malem bunda..
    selamat istirahat..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih ya Nchie...
      Memangnya apa yang tersentuh? Perasaan ngga senggol2 deh... Hehehe...

      Hapus
  4. Teruskan..teruskan..jalanmu sudah benar
    Dengan bersandar kepadaNYA Insya Allah kita akan damai jeng.

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ​​آَمِيّـٍـِـنْ يَآرَبْ آلٌعَآلَمِِيِنْ
      Insya Alloh
      Salam kembali pakde..

      Hapus
  5. sangat suka......
    ketika jiwa dalam damai .....
    betapa besar terasa karunia-Nya
    dalam genggaman petunjuk-Mu
    semakin tunduk aku dalam kepasrahan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trims yaa...

      Semoga kita selalu ada dalam lindungan Alloh SWT

      Hapus
  6. bunda baca puisinya bikin merinding bunda :D

    baguuuusss :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ‎​الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ

      Makasih Niar...

      Hapus
  7. mantap bunda :) aq suka :)

    BalasHapus
  8. Pasrah kepada apapun ketetapan Alloh, dengan itu justru kita jadi tenang, mantapkan niat, klo banyak dipikir mah malah jadi stress.
    Bersyukur atas karunia Alloh juga selalu mengharapkan petunjuk Alloh, sepertinya apapun yang terjadi hidup ini akan baik-baik saja.

    puisi yang mencerahkan.

    BalasHapus
  9. Sore-sore dibikin nangis haru sama bunda :'(

    ***
    Bagus bunda :)

    "Ya Allah... tunjukilah jalanku
    Agar mengerti kemana harus kuikuti
    Agar aku merasa damai pada kedalaman arahku."
    آَمِيّـٍـِـنْ أمـــــين يَآاللّهُ يَآرَبَّ آلْعَلَمِيّنْ

    BalasHapus
    Balasan
    1. lhooo... kok nangis... *sodorin tissue...

      Makasih Dhonie.. semoga bisa menjadi doa buat kita semua

      Hapus
    2. Haru haruu..... :'(
      Hehee :)

      Amiin Bunda... ^_^

      Hapus
    3. cup...cup... udah yaa nangisnya... :)

      Hapus
  10. makin adem nih setelah kesini mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak.. di Taman saya memang sejuk banyak angin dan pepohonan... hehehe...

      Hapus
  11. saya bingung mau komentar apa nih bunda

    mau komen ngaco ngrusak isi blog, mau komen beneran dikira cowok sentimentil

    jadinya ya hanya bisa bilang MAK JLEB, gitu aja wes bunda

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaahhh... kena jleb nya mas Imam... :D

      Hapus
  12. luarbiasa..rangkaian kata yang mencerahkan jiwa :)

    BalasHapus
  13. Allah tidak pernah meninggalkan hambaNya, hanya saja kita lah yang harus selalu mendekat kepadaNya.
    Puitis sekali, positif dan mengingatkan kita semua.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, Insya Allah...
      Terima kasih dan Alhamdulillah kalau memang bisa menjadi pengingat.

      Hapus
  14. ADEM.. itu saja komen saya Bun..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sedang di dalam kulkas ya mas Lozz... :)
      Makasih.

      Hapus
  15. Singkat tapi amat dalam mbak Niken. Keren puisinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. bikin yang panjang-panjang malah ngga bisa mbak Mugniar

      Makasih yaa...

      Hapus