Frangipani Flower Lovely Little Garden: Januari Milikmu
There is a lovely little garden in a corner of my heart, where happy dreams are gathered to nevermore depart

Sabtu, 05 Januari 2013

Januari Milikmu


Januari adalah milikmu
Mengayunkan tapak tilas kehidupan
Dalam langkah satu-satu
Meski jatuh bangun namun tetap kokoh


Senyum berpendar seindah ribuan cahaya kunang-kunang
Terang benderang mengusir kegelapan
Hingga mata mampu mengerjap menatap
Menapakkan langkah menjadi punya arah

Kau adalah pelukis masa dan kisah
Tentang masa depan
Tentang kedamaian
Tentang kebahagiaan

Januari adalah milikmu
Yang kau tata bersama sang waktu
Berjalan dengan keyakinan hakiki
Bersemayam pada keluasan hati

Ada bilangan yang bertambah
Namun ada yang hilang dalam jatah
Tandai itu pada Januarimu
bahwa hidup akan berlalu

Sang waktu tak perduli padamu
Dia akan tetap pergi meninggalkan
Konstan bergulir bagai tak acuh
Meski panggilan memekakkan telinga

Tapi tenanglah dulu....
Sebab Januari adalah milikmu


#Met milaad sahabatku, saudaraku seiman... Budhi Santosa Machida/Insan Robbani.
Semoga Allah selalu melindungi dirimu dan keluargamu. 
Barakallah Fii Umrik


53 komentar:

  1. Apik puisine jeng
    Kumpulkan menjadi satu lalu dibukukan
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah...
      Walau membuatnya buru-buru... bersyukur kalau dinilai bagus.
      Yang penting pesannya sampai pakde. Mengucapkan selamat buat yg sdg milad.

      Hapus
  2. Kerren Puisinya Bun..
    Sekali lagi ngucapin ahh..
    Selamat ulang tahun Mas Insan..
    Semoga yang terbaik selalu menyertai Mase..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Nchie...
      Banyak doa untuk kebaikan beliau.

      Hapus
    2. terimakasih teteh..
      Semoga yang terbaik juga selalu menyertai Teh Hanie

      Hapus
  3. Selamat ulang tahun buat Mas Insan dan selamat atas untaian kata nan cantik buat Jeng Niken yg cantik ini... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trimakasih mampirnya ke taman ini mbak Mectha...

      Hapus
  4. Puisi yang pas sekali buat yang dapet,

    Met ultah ya kang, moga bahagia selalu

    Buat bunda, makasih sudah mewakili yang lain untuk menuliskan ucapan ini. Buat bunda dia pemilik januari, buatku dia buterfly, buat sebagian yang lain, dia mungkin adalah si KM ... ˆ⌣ˆ tapi siapapun dia, dia selalu jadi 'sesuatu' buat yang mengenalnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk... ternyata dia bisa berarti apa saja ya buat org lain. Lhaaa buat saya sendiri aja sering berubah wujud. Power ranger kalah...
      Soal sbg KM saya setuju mas Ridwan.... :D

      Hapus
    2. Wegegegegegege...
      wagagagagagaga...

      ngakak baca komennya kang Rd...

      Hapus
    3. Kok ngakak siih...
      lha wong mas Rd sedang membatin tenatng dirimu kok mas Budhi... :D

      Hapus
    4. emang gak jelas tuh orang satu, X_X

      jadi bener juga tuh kata bunda .... :D

      Hapus
  5. Mbak Niken bagus puisinya, beruntung Mas Insan Robbani dapet puisinya. Med Milad buat Mas Insan Robbani dan selat buat Mbak Niken puisinya bagus :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mbak Alfi...
      Mas Insan sudah banyak membantu saya. Jadi saya ingin sekedar menghargai perhatiannya. Tentunya puisi ini tak mampu membalas nya. Tapi sbg tanda bahwa saya menghargai persahabatn dgnnya.

      Hapus
    2. Betul mbak Alfi, sungguh beruntung mendapat untaian kata yang cantik..., makasih ya mbak Niken

      Hapus
    3. Setuju banget jika Puisi Mbak NIken yg special edition ini sangat cantik, tapi saya gak setuju lho jika mas Budi dianggap cantik...#kabuur ahh

      Hapus
    4. hihihi... mosok kumisan bisa cantik sih mbak Ririe...

      Hapus
  6. Waduh... makasih mbak Niken...
    Puisinya membuatku tersipu, membuatku tersanjung sekaligus membuatku merenung...

    semoga kita bisa bermetamorfosa menjadi kebaikan dan keindahan laksana kupu-kupu ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayak apa ya kalo mas Budhi tersipu? Penasaran.

      Insya Allah metamorfosa kearah kebaikan dan keindahan ya mas Budhi.

      Hapus
  7. biarpun buru2, puisinya bagus banget bund :)

    Slmt HUT buat pak Insan Robbani, smoga sukses selalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kalau dinilai bagus... #giraaang...

      Menaminkan doa untuk mas Insan. Aamiin Ya Rabb.

      Hapus
  8. mas insan ultah ya,,, slmt hr jadi deh bwt mas insan,, barokalloh fiumrik,,, smga sllu bahagia dunia akhirat :)

    BalasHapus
  9. Wah suka saya sama puisinya. Keren. Tapi klo boleh sharing, di bait yang ini:

    Sang waktu tak perduli padamu
    Dia akan tetap pergi meninggalkan
    Konstan bergulir bagai acuh
    Meski panggilan memekakkan telinga

    Maksud bagai acuh apa ya? Soalnya kata "acuh" ini mengalami kesalahpahaman arti. Di dalam KBBI, "acuh" itu berarti peduli. "Mengacuhkan" berarti memperdulikan. Kalau tidak peduli jadinya "tak acuh".

    Maaf kalo saya salah ngartiin maksud di bait itu. :D
    Bisa dicek sendiri di sini -> http://bahasa.kemdiknas.go.id/kbbi/index.php

    Ditunggu kunjungan baliknya Bunda~ :)
    Maaf kalo ngga sopan... >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Subahnallah...
      makasih koreksinya Glen. Saya kurang teliti memakai kata.

      Seharusnya "tak acuh".
      Suka dengan masukannya. Makasih ya Glen.

      Sudah berkunjung sejak kemaren kok.

      Hapus
  10. Januari juga milik saya loh, bakal dapet puisi ciamik juga ga ya? hehe....

    BalasHapus
  11. Balasan
    1. Hahaha... iya yaa...
      kalo gitu Januari juga punya saya mas...
      Tanggal 27 Januari.

      Hapus
  12. met milad mas insan. dapet puisi dari sahabat dunia maya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga bisa ngasih yang lain mbak Lidya...
      Bisanya ya cuma puisi begini :)

      Hapus
  13. Hahaha selalu ada Pak Belalang yang iri ituh
    Dikasi puisi juga ya Bun si Bapak satu itu :)

    Selamat ulang tahun buat Mas Insan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ntaaar dikirimi puisi tema rendang jengkie... wkwkwk...

      Hapus
  14. med milad buat mas insan rabbani, barakallah
    buat mba niken : jempol empat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jempol empat sama kempol kaki atau jempol suami...? hehehe.....

      Hapus
  15. jossss puisine..

    carane buat pie ya hehhehehe (pingin belajar )

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aiih jadi seneng deehhh...
      Carane gawe yo muk ngelamun sethithik thok... :)

      Hapus
  16. kado yang indah buat ultah sahabat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cuma bisa memberi ini buat sang sahabat.
      Makasih.

      Hapus
  17. kk @Insan... met milad yaaa,,, semoga sisa usianya barokah dan bener kata bunda, tag ya di januarinya. :D

    bunda, aku pengen dibuatin puisi juga, hee...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga puisi ini menjadi doa utk kebaikan mas Insan dan keluarganya.

      Pengen puisi juga... Rayu dulu dooong...

      Hapus
  18. wah, met milad buat mas insan
    ini kado yg indah dari seorang sahabat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih kang Haris sdh menyempatkan singgah.

      Hapus
  19. Subhanallah, saya suka dengan kata2nya :)
    Puisi penyemangat juga buat yang lagi milad nih...

    BalasHapus
  20. wah, bakalan ada traktiran makan2 neh klo saya ke Surabaya.#EH

    Met Milad ya Kakakku, semoga bertambahnya usia semakin membawa banyak keberkahan dalam setiap detak nadi kehidupan. Amiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tagih aja mbak Ririe...sambil ngancem dikit... wkwkwk...

      Aamiin buat doanya.

      Hapus
  21. Mbak, Januari. Ilikku juga lho. Ibuku, kakakku, abangku dan aku sendiri menikah di Bulan Januari

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebetulnya Januari juga milikku. Aku dulu ijab qabul tanggal 27 Januari... hahaha... Januari milik kita bersama...

      Hapus
  22. uisinya istimewa sekali utk seorang sahabat :)

    BalasHapus