Frangipani Flower Lovely Little Garden: Everything Happens For a Reason
There is a lovely little garden in a corner of my heart, where happy dreams are gathered to nevermore depart

Jumat, 15 Maret 2013

Everything Happens For a Reason

Bismillahirrahmannirrahiim...



Melanjut cerita kopdar di rumah bunda Lily kemaren, masih ada cerita yang tersisa. Sengaja aku tulis terpisah, karena yang ini membawa kesan berbeda dengan cerita sebelumnya. Ini adalah sepenggal cerita antara aku, mbak Alaika dan Nchie Hanie.

Sejak lambaian pertamaku melihat Grand Livina  mbak Alaika memasuki halaman parkir mall Slipi Jaya, rasa senang sekali sudah ada dihatiku. Akhirnya bisa berjumpa dengan mereka berdua. Mulai dari obrolan di awal perjumpaan, bincang-bincang sambil ngopi di teras rumahku, dilanjut dengan perjalanan menuju rumah bunda Lily, benar-benar banyak yang kami bincangkan.

Makin seru lagi ketika perjalanan pulang. Mereka mengantar aku pulang dulu. Obrolan makin meluas deh. Apalagi ketika kami memutuskan untuk mampir ke warung mie ayam dulu. Betah banget duduk di bangku warung itu. Mangkok sudah lama kosong tapi obrolan masih seru. Tahu sendiri kalau emak-emak udah rumpi. Hehehehe...


Buatku pribadi, pertemuan dengan emak-emak cantik itu kurasakan sebagai cara Allah ingin menyampaikan sesuatu padaku. Seperti sebuah kalimat yang sering kita dengar, everything happens for a reason. Sebuah persahabatan selalu ada nilainya. Bagaimana kita bisa menempatkannya di hati kita, menghargainya sebagai mana mestinya, adalah sebuah keindahan yang menyertainya. Mengenal sahabat maya secara nyata, selalu menyimpan kenangan di hati. Mengenal Mbak Alaika dan Nchie membukakan sebuah kenyataan yang selama ini tidak pernah aku sangka. #ngomong apaan siih...?

wajah-wajah kenyang. Mie ayam komplit ludes semua

Serasa tak ingin segera berpisah. Obrolan tetap berlanjut meskipun Gliv nya mbak Alaika sudah berhenti di depan rumahku. Cukup lama juga rumpian di dalam mobil itu. Huuu..huuu... belum pengen pisaaaah...! Sayangnya waktu nggak bisa disuruh berhenti, hari semakin sore dan mereka berdua harus pulang ke Bandung. Belum puas rasanya ngobrol sama mereka yang kulitnya bikin aku betul-betul merasa seperti kopi berdampingan dengan susu putih. Tapi berhubung aku suka kopi, ya aku suka-suka aja foto berdekatan dengan mereka. Lihat deh foto yang diambil di dalam mobil yang parkir cukup lama di depan rumahku.


Kopi ketemu susu, pede ajalaaah...

Mbak Alaika, Nchie... mau ah kapan-kapan ketemu lagi. 

Cerita berikutnya adalah pertemuanku dengan mbak Alaika di hotel Borobudur. Masih berlanjut kisahnya kawan-kawan. Tunggu  tanggal mainnya ya...




32 komentar:

  1. Aaaah..tambah pengen ketemu Bunda :)
    Senengnya ya Bun
    Btw..kopinya pake gula aren gak Bun? hehe
    Senyumnya manis banget
    Oh ya Bun, link blog Bunda aq taruh di side bar kok postingan barunya gak keluar ya *garuk2 kepala

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kopinya pakai gula aren makanya makin item... qiqiqi...

      Oh iya... kayaknya URL nya ada masalah. Makanya nggak bisa masuk juga ke fanpage Warung Blogger. Nggak tau tuh kenapa. Nggak ngerti.

      Hapus
  2. Mauuu dooonk..!!
    Apalgi sambil nyrupuut secangkir kopi panas hmm
    indahnyaa..
    Mendengarkan cerita bunda, rasanya adem deh, se adem tulisan ini
    memandang senyumannya, emang bener semanis senyuman gula aren

    Bundaaaaaa...aku ga mau baca ini ahh..
    Rasanya antara Nyata dan Gaa, ternyata kita bisa jumpa juga ya :D
    Suka Melow tau ga kalo dah kopdar tuh,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buun..rasanya belom puas ya kopdar kemaren .
      Masih banyak yang ingin di rumpiin..
      nanti deh aku samper lagi ke sana, insyaallah hafal jalan kerumah Bunda :D

      Ehh..kalo kopi ketemu susu jadi nikmat tuh..Kopi susu, mantabs..

      Makasih ya Bun atas kebersamaan kemaren..

      Love U Bun..
      Salam buat Fanny,Astri Lutfan dan Hilman juga sharukhan #sambil joged caiyya..caiyya..caiyya..:P

      Hapus
    2. Iya Nchie... belum puas bincang-bincangnya.
      Bener yaaa... main ke rumah. Gampang kan alamatnya.

      Bener banget tuh Nchie... kopi ketemu susu jadi nikmat. Makanya ngobrolnya meuni rame pisan...

      Makasih kembali Nchie... buat datangnya, buat cerita yang dibawa... Sesuatu banget buatku... :)

      Hapus
  3. hahahaha, ngakak deh baca kopi berdampingan dengan susu putih.
    Aduh mbak, saya sering banget kejadian kayak gitu, secara sering foto berdua ama Nchie, hihihi.

    Mau juga dong ketemu mbak Niken .

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngakak deh baca komen teh dey,..
      jadinya orang2 pada ga mau poto deket aku Buuun
      #hiks nangis di pojokkan :P

      Hapus
    2. Tuuuh kaan... Banyak yang senasib denganku... qiqiqi...
      Tapi untungnya kita terima rasa itu ya bu Dey...

      Mau juga ketemu dirimu bu Dey...

      @Nchie: jangan mojok-mojok... ntar ngompol...

      Hapus
  4. Bukan hanya dirimu pribadi yang punya kesan indah ini mba, aku juga, dan aku yakin Nchie jg ngerasain hal serupa. Kala maya menjadi nyata, memang menuai suatu keindahan yg begitu membahagiakan ya mbak?

    Aku malah jd kangen lagi dgmu nih mba, msh blm puas rasanya kita obrak abrik kamar hotel ini tadi, eh udh sore.., mudahan2 bs ketemu lagi ya mba.. :)

    Hihi, perumpamaan penggemar kopi begitu kayaknya ya? Kopi ketemu susu, haha, jadi ngakak deh bacanya mba, hihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Alaika... senang bisa bertemu langsung sama dirimu. Ternyata memang selincah yang aku bayangkan. hehehe...

      Iya ya mbak... salah waktu kita obrak-abriknya... jadi keindahan kamar hotel kalah saa wajahw kita... hahaha...

      Dari pada minder kan lbh baik pede... Jangan2 aku hitam karena kopi dari aceh nih.. :p

      Hapus

  5. kopi dan susu memang selalu klop ya Niken :)
    dan, aku cinta ketiga wanita2 smart dan baik hati ini


    kangeeenn.......sama kalian bertiga...hiks
    ( tuuuuh khan, jadi sama dgn Mo, bunda jg mellow kalau abis kopdar gituh...hiks ) :(

    Peluuuk kangeeenn.

    salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kopi dan susu memang pasangan serasi bunda...
      Aku juga cinta bunda Lily... #peluk
      Pengen ah kapan2 main lagi ke rmh bunda Lily...

      Hapus
  6. Mantaaap.... memang, segalanya tidak ada yang kebetulan ko, Bun. Pertemuan demi pertemuan (dengan siapapun) terjadi atas kehendakNya. Semoga silaturahmi tetap terjaga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul maaaakkk... ketemu makpon juga nggak nyangka banget... Tadinya mau mminta tanda tangan tapi malu... wkwkwk...

      Hapus
  7. lihat2 fotonya pun ikut merasakan kebahagiaannya Bunda..
    kopi campur susu, enak banget Bunda!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Foto ini sebetulnya bukan apa2 dibanding perasaan kami.. walaah...!

      Hapus
  8. Kopdar memang selalu mengasyikkan ya jeng. Serasa bertemu saudara sendiri.Persahabatan itu akan semakin indah maakala kita bisa menyingkirkan berbagai sekat jabatan, suku, agama, partai, dll.
    Kami juga akan bertemu di Bandung awal april nanti karena kebetulan adik ipar yang di Cimahi akan mantu.
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Njih pakde... Pokoknya niatnya tulus dan lurus. Jadi enteng aja kalau bertemu. Bawaannya indah2 aja gitu...

      Wahh bakal ada cerita seru nih kalau pak komandan sampai bandung. Secara blogger bandung kan kreatif gituuu...

      Hapus
  9. senengnya kopdar..:)
    wah kulit bunda sama ma aku..hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. asyiik ada yang sama-sama kopi... hehehe

      Hapus
  10. mbak ntar kalau kopdaran kita sama2 kopi ...tenang aja he..he...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iyakaah...? Mau dong foto sebelahan mbak Monda...:)

      Hapus
  11. Selalu ada rencana Tuhan di balik sebuah pertemuan. Semoga nanti dipertemukan lagi ya mba dengan mereka atas rencana-Nya, salam kenal. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin...
      malah sama mbak Alaika sudah ketemu lagi sesudah kopdar ini.
      Dengan suasana yg lebih santai dan nyaman.

      Hapus
  12. wah, seraya pertemuan ibu2 yang ngga biasa ya...

    kayaknya yang lebih menonjol itu mie ayamnya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu cuma pengalihan aja mas S. Awal...
      Soalnya yg dirumpiin ajib punya...

      Hapus
  13. kopdaran itu seruuuu kadang kita sudah merasa dekat dengan temen yang saban hari ketemu di online, jdi pas beneran ketemu di offline udah langsung deket y mbak, wah asiknya yang kopdaran...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget tuh mbak Wina... di dumay sudah akrab, begitu kopdar terasa nyambung...:)

      Hapus
  14. senangnya bs bertemu langsung dg sahabat2 dunia maya

    BalasHapus
  15. Waaaaaaaaaaaaah, sebenarnya saat itu aku mau gabung lho, Bunda. Sabtu aku di Dufan berseama keluarga.


    Pas Ahad mau ikutan, eh ternyata Orang tua sudah ada acara lain dirumah. Belum jodoh untuk ketemu Bunda Lahfy.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lhoooo... Ternyata Idah sedang di Jakarta...
      Katanya April mau ke Jkt yaaa... Jadi nggak?

      Hapus