Frangipani Flower Lovely Little Garden: Kusemai Cintaku Pada Hatimu
There is a lovely little garden in a corner of my heart, where happy dreams are gathered to nevermore depart

Rabu, 19 Juni 2013

Kusemai Cintaku Pada Hatimu

Bismillahirrahmannirrahiim,

Sebuah telepon dari suamiku siang itu membuatku merasa surprise.

"Ken, kamu mau ikut aku ke Bali? Aku ada tugas ke sana. Tapi cuma Jum'at - Sabtu aja."

"Serius nih, Mas? Mas ajak aku ke Bali?"

"Mau nggak?"

"Ya mau dong!"

Sebetulnya bukan Balinya yang membuatku merasa surprise, tapi bisa pergi berdua dengannya dalam waktu-waktu dekat ini, itulah yang terasa surprise. Banyak sekali keperluan anak-anak yang menyita pikiran dan membutuhkan kehadiran kami. Belum lagi kalau ngomongin biaya, ah, takkan ada habisnya. Ajakan pergi berdua tentu saja tak aku tolak.



Belakangan ini memang suasana hati sedang merasa resah. Rasanya kami memang perlu menyemaikan cinta kami agar keresahan itu sirna dan kembali menjadi indah. Ada saat dimana keegoisan muncul mengalahkan logika yang ada. Membuat diri menjadi gamang dalam berbuat dan bersikap. Niat baik selalu ada, tinggal bagaimana melaksanakannya.

Aku menandai perjalanan kami sebagai momentum untuk sebuah perubahan. Kalau selama ini aku masih mempunyai sebuah harapan besar padanya, maka kini aku letakkan hal itu. Aku tak bisa memaksakan sebuah keinginan untuk dipenuhinya. Tak adil rasanya mengabaikan segala perhatian dan pemberiannya hanya karena sebuah permintaan tidak/belum dipenuhinya. Lebih baik aku introspeksi diri, sudahkah aku memberikan yang terbaik untuknya? Begitu banyak kekuranganku sebagai istri dan ibu. Layakkah aku meminta hal lain dari sekian banyak pemberianmu selama ini? Maafkan aku ya, say.

Begitu erat tanganmu menggenggamku, menggandengku dalam bahtera rumah tangga. Segala rintangan kau selesaikan dengan sabar. Ketenangan berpikirmu cerminan kedewasaan yang matang dari pribadimu. Langkahmu kokoh menapaki hari.

Kau begitu mengenalku, kau yang paling mengenalku di dunia ini. Padamu, luruh setiap tetes darah keangkuhanku. Di dirimu terbuka segala apa yang ada padaku, dan kau berusaha memahami dan menerima semuanya. Membuatku merasa malu, masih mempunyai pinta atas dirimu.




Hidup memang bergelombang. Kita perlu ikut mengayunkan diri kita mengikuti irama gelombang itu agar serasi. Sehingga pada saat gelombang itu berganti menjadi sebuah alur yang rata, kita menikmati perjalanan berikutnya dengan lebih nyaman dan bahagia.

Mas, terima kasih untuk perjalanan indah itu. Hari itu hanya mewakili perjalanan rumah tangga kita. Perjalanan singkat, tapi merupakan rangkuman segala apa yang sudah kita lewati.

Aku mencintaimu, mas Teguh.

Bersama embun di pagi hari, bersama doa dan harapan, mari kita sambut fajar yang selalu membawa perjuangan dalam kehidupan.

*****
Ikuti GA Menyemai Cinta

45 komentar:

  1. WOW... aku juga mau foto pelukan gitu ah ma aby..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, ayo cepetan, ntar kirim ya di WA :D

      Hapus
  2. So sweet banget sih bund...

    Ceritanya bulan madu singkat gitu ya bund.. Hihi

    Semoga rumah tangga bunda selalu rukun, bahagia dan barikah ya bund.. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bulan madu tuh gimana sih Bunda Dzaky? qiqiqi...
      Aamiin Ya Rabbal alamiin. Terima kasih do'anya. Doa yang sama buat dirimu dan keluarga.

      Hapus
  3. dipantai berdua... Romantissss.....

    Mau.....

    BalasHapus
  4. “Wahai Tuhan kami، jadikanlah isteri-isteri dan anak-anak kami sebagai penghibur hati kami، dan jadikanlah kami sebagai pemimpin orang-orang yang bertakwa.”

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin Ya Rabbal Alamiin. Makasih mas Insan buat doanya.

      Hapus
  5. Oooo, ternyata karena ada tugas kedinasan Bapak Teguh, ya. :)
    Sekalian menyemai cinta dengan sahabat2 blogger di Bali ya, Bund.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Idah. Seneng juga bisa ketemu sama teman2 di Bali.

      Hapus
  6. Eaaaaa...
    Ish, Mas Budhi mana mau foto pelukan begitu, apalgi sampe diaplot di blog. BIG NO kayaknya. Hahaha
    Seneng ya Bun, bisa berduaan aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, Foto pelukan gitu aku banyak mbak.
      Seneng banget lah. Udah sehat kan sekarang?

      Hapus
  7. Semoga bahtera cinta itu tetap melaju, dalam alunan gelombang dan deburan ombak yang aman terkendali ya, Mbak. Bahagia selalu untukmu sekeluarga. Tetap dalam limpahan cinta kasih nan abadi. Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harapan yang sama buat mbak Alaika dan keluarga. Aamiin Ya Rabbalalamiin.
      Terima kasih buat semua doamu, mbak.

      Hapus
  8. Aduh,,,,,,,, enak banget bisa jalan berduaan dan berpelukan di pantai Kuta Bali. Mantap banget dech......
    Yang lain pada ngontrak tuh, dunia milik berdua aja. Ha,,,,x9

    Sip...... Mba, semoga sukses GA nya.

    Salam wisata,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Indra, tulisan ini bukan buat GA, itu pengumuman GA yang sedang saya adakan di blog satunya.
      But, thanks anyway :)

      Hapus
  9. asiiiiiik, mau donk diajak ke Bali hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dimasukin koper muat ga ya mas Topics? :p

      Hapus
    2. hehe.. #yang penting ikut

      Hapus
  10. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  11. Hehehe...asyiknya yg pergi 2an..Semoga makin tetap dalam lautan cinta ya Bun..#eh aku belum ikutan GA Menyemai Cinta ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau nggak ikut GA Menyemai Cinta, ntar tak hapus dari almamater loh. #emang biso?

      Hapus
  12. Bunda...suami istri memang memerlukan waktu untuk berdua saja.

    Aku pernah di culik abi pulang kantor, makan siang berdua kemudian hanya windows shoping di Mall kemudian makan malam, habis itu pulang.

    Bukan enggak ingat anak atau kasihan anak enggak diajak tetapi ya itu tadi, perlu waktu sebentar untuk berdua.

    Salam
    Astin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget tuh mbak Astin, bukan tidak sayang sama anak atau mengabaikan anak, tapi memang kita perlu waktu berdua saja.

      Hapus
  13. wah...jadi pengen ajak istriku jg nih! hihihi...

    BalasHapus
  14. asyiknya yang habis jalan-jalan berdua nih mbak Niken

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asyiik banget dong mbak Lidya. Mana cerita PRJnya?

      Hapus
  15. Bunda ikutan GA juga,,,,,,,,,,,,,,,,,, jangan sampe menang untuk kontes GA nya yah hehhheeee :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukaaan, maksud bunda itu promoin GA bunda di blog satunya :D

      Hapus
  16. emang kalo bersama pasangan sah selalu menyenangkan. semua berasa indah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betuuuul mas Rusydi. Mantep banget rasanya :D

      Hapus
  17. adduuuh.. saya jadi pengen punya suami *belum ne soalnya hehehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga segera dipertemukan dengan pasangan pilihan :D

      Hapus
  18. Bunda.. kalau lum punya pacar boleh ikutan.. ? hehe

    walaupun blog saya ttg belajar cinta, yg punya msh ngejomblo.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh banget dong. Sudah saya jawab di blog mu ya...

      Hapus
  19. iriiii. . . . .

    BalasHapus
  20. so sweet, romantis nyee bundaku nich.. hehe

    semoga semakin mesra dan semakiiinnnn....... apa yah...

    salam rindu buat bunda

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam rindu sama Neni juga...
      Sering2 mampir ya...

      Hapus