Frangipani Flower Lovely Little Garden: Antara Jakarta dan Bangka Belitung
There is a lovely little garden in a corner of my heart, where happy dreams are gathered to nevermore depart

Jumat, 16 Agustus 2013

Antara Jakarta dan Bangka Belitung

Bismillahirrahmannirrahiim,

Membaca tulisan Tengku Sazidah Rani yang berjudul Semua Tentang Bunda...  membuatku ingin menuliskan juga kesanku terhadap gadis manis yang tiap hari menemaniku dengan canda dan cerita-ceritanya. Seperti yang diceritakan Rani dalam tulisan itu, kami akrab dimulai setelah Rani memesan buku Rembulan Cinta Seorang Bunda. Beberapa tulisan di buku itu menyentuh perasaannya. Berlanjut dengan komunikasi melalui Watshap dan telepon.

Kopdar singkat di food court Tanah Abang blok A yang singkat, membuat jalinan persahabatan kami makin erat. Rani makin tidak sungkan curhat padaku. Sedikit demi sedikit dia makin terbuka dengan kesehariannya. Kadang ceritanya sedih sekali, membuatku bingung dan rasanya pengen ada di sampingnya. Yang bisa aku lakukan adalah bersimpati pada kesedihannya. Membesarkan hatinya. Kadang ceritanya meletup-letup bahagia membuatku ikut merasakan keceriaan hatinya. Tentu saja aku ikut tertawa atas kebahagiaan yang dia rasakan.

Dari semua ceritanya, aku menyimpulkan kalau Rani ini anak yang berbakti pada orang tua dan sayang pada saudara-saudaranya. Rani belum menikah, orang tuanya di Medan, dan dia merantau di Bangka Belitung sudah lebih dari 3 tahun. Tanggung jawabnya pada orang tua, adik dan saudara-saudaranya di Medan dia buktikan dengan selalu mengirimkan sebagian penghasilannya. Banyak sekali yang sudah dia ceritakan, seakan-akan aku mengenal dekat dengan keluarganya.

Beberapa kali Rani telepon kalau merasa apa yang dia ingin ceritakan terlalu panjang bila diketik. Jempol bisa keriting, katanya. Awalnya Rani sering bercerita serius bila sedang ada masalah, tapi kini dia bisa lebih ringan dalam bercerita, sekalipun sedih, kalimatnya sudah berbeda. Perempuan mandiri seperti Rani, memang kuat dengan semua keadaan. Hebat. Bunda salut deh.

Rani ini memang mampu membuat hari-hariku jadi lebih berwarna. Disamping keseharian bersama anak-anakku, rasanya makin lengkap deh ditambah candaan dan obrolan jarak jauh dengan Rani. Anak manis ini hobi banget mengirim foto-foto yang apa saja yang sedang dia kerjkan atau sekedar ingin membuatku "panas". Sepertinya berhasil deh. Promosinya tentang pulau Bangka membuatku membicarakan hal ini kepada suamiku. "Nabung dulu deh." begitu kata suami menanggapi ceritaku.





 

Lihat deh tuh lirikan mata Rani yang sengaja dia persembahkan buatku. Menggoda sekali ya. Bisa makan di tepi pantai seperti itu memang betul-betul membuat mupeng deh. Rani suksesssss membuatku menggaruk-garuk tembok. qiqiqi....

Kali lain, Rani cerita kalau di Bangka ada taman namanya Bangka Botanical Garden. Disana kita bisa memetik sayuran, buah Naga, memerah susu sapi, dan lain-lain. Dan Rani bilang, bisa mengusahakan gratis kalau keluargaku berkunjung ke sana. Wuiihhh... modus lain dari Rani supaya kami main ke tempatnya. Tahu aja dia kesukaan bundanya ini. Pantai dan perkebunan memang menyentuh hati sekali. (pasti deh sedang senyum-senyum Rani baca ini).






Sebetulnya banyak sekali foto-foto yang Rani kirimkan. Maaf ya Rani, sebagian bunda hapus dari hape bunda. Memorinya sampai full soalnya. Hadeuuuuhh...! Sebetulnya nyesel juga sih menghapus. Harusnya bunda pindahin aja ke netbook atau komputer ya. Maaf ya say. Lain kali bunda pindahin aja deh dari hape ke tempat yang lebih aman.

Usaha lain dari Rani dalam menggoda bunda adalah dengan mengirimkan foto makanan yang sedang dia nikmati. Rani ini rejekinya mengalir kalau soal makanan. Ada aja yang berbaik hati mengirimkan atau mentraktirnya. Di bawah ini adalah sebagian foto makanan yang dia kirimkan.



Menjelang lebaran kemaren, dengan bangganya Rani menunjukkan pakaian lebarannya. Subhanallah. cantik banget. Ini percakapan dan foto Rani dengan pakaian lebarannya.




Beneran loh Rani, bunda mendoakan supaya Rani terus memakai hijab. Supaya lebih berkah segala ibadah dan kebaikan Rani. Selain itu, Rani memang lebih manis waktu memakai hijab.

Terima kasih ya Rani, buat semua perhatian dan persahabatannya. Bunda amat menghargainya. Semoga Allah meridhoi persahabatan kita, dan mengeratkannya dalam rasa kekeluargaan yang indah. Love you, Rani.





82 komentar:

  1. Bundaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa... Big Hug for you Mom...
    terharu bangetttttt... tapi itu foto makan kangkungnya bikin tertawa sendiri hihihihi... kira2 setinggi apa sekarang rani melayang karena pujian2 Bunda ya.? hihihihi, jadi kangen banget nih....
    Love you too Bunda.. thanks untuk hari2nya yang indah, thanks buat semua yg sudah kita lewati dengan penuh kesan dan pesan tersendiri. i miss you so much Mom..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Diiihhh... Histeris amat sih Rani. Kalem dikit doong, biar kelihatan anggun. Tahaaaan... Qiqiqi...

      Yuk kita toss aja ya... Dan lanjoooot...!

      Hapus
    2. Hieiheiee. Dulu saya pikir cuma ada "Antara Jakarta dan Penang" sekarang sudah ada tandingannya "Antara Jakarta dan Bangka Belitung".

      Hapus
    3. Yang ini nggak kalah seru loh pak Asep. :D

      Hapus
    4. hahahaha.. kita buat duo yookk Bunda.. Duo Ndut's hihihi

      Hapus
    5. iya Bunda nekat.. nekat promoin Ndut's kita hahaha

      Hapus
    6. jiaaah pak asep udah nyamber duluan.. :D

      Hapus
    7. Pak Asep memang sukanya nyamber tuh mas Rawins

      Hapus
  2. Saya malah belum kenal sama Mbak Rani nih Bun
    Indahnya persahabatan antar generasi seperti ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. antar generasi piye? ngawur wae mbak Esti iki.. Bunda Lahfy loh masih muda, betul kan Bun hehehe

      Hapus
    2. @Mbak Esti: memang Rani masih malu-malu nih mbak Esti.

      @mas Lozz: "̮ ƗƗɐƗƗɐƗƗɐ "̮ ƗƗɐƗƗɐƗƗɐ "̮. Kalau sama Rani malu mau ngaku muda. Kalau sama mas Lozz boleh laah...

      Hapus
    3. Bunda : malu2 gimana nih.??? malu2 atau malu2in hihihi


      Mbak Esti : kenal yook.. qiqiqi

      Hapus
    4. udah berteman aja gausah mikirin tua apa muda
      enakan sama yang tua ketimbang ketemu abg alay
      haha

      Hapus
    5. Hahahaha... Sebagai yang tua, juga enak kok ketemu sama ABG galau kayak Rani. Uuupsss...

      Hapus
    6. haaaaa..?????????????????? ABG Galau.?? kan Ababil bukan galau :)

      Hapus
  3. Makanya lain kali kalau mau kopdaran sediakan dobel memori Bun buat foto-fotoan ampek mblenger

    BalasHapus
    Balasan
    1. Foto kopdar ada kok. Tapi cuma 1 pose ajaah.

      Hapus
  4. cooo cweet deh.... tak terpisahkan jarak dan waktu lagi #eeaa

    BalasHapus
  5. Indahnya persahabatan blogger. Salam kenal buat Rani :)

    Maaf lahir batin ya mbak Niken, maaf baru main ke mari :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih mbak Niar. Maaf lahir batin juga.

      Salam kenal kembali dari Rani.

      Hapus
    2. aku juga ikutan salam kenal ah...

      Hapus
    3. Tuuuh kaan.... Rani jadi banyak kenalannya...

      Hapus
    4. iya Bunda.. jadi artis nih hahahha

      Hapus
  6. semga tabungannya lekas terkumpul jadi bisa kesana mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... iya aah.. semoga bisa kesampaian. Promonya makin heboh aja nih :)

      Hapus
    2. bangka itu asik buat penggemar seafood
      tapi siap siap aja cepet jadi tua bangka, haha
      *sampluk panci

      Hapus
    3. Hahaha.... bukan sampluk panci aja nih.. sekalian penggorengannya :D

      Hapus
  7. persahabatan yang manis mbak,
    salam dulu buat Rani ya..
    mudah2an mbak Niken sekeluarga bisa jalan2 ke Babel segera dipandu sama Rani

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, makasih mbak Monda, Seru sepertinya kalau bisa ke sana.

      Hapus
  8. Postingannya bikin aku iri. Kapan ya dibuatin postingan kayak gini di LLG...

    Jiagagagaagagagagaga...

    Ngawur aja ya bund...:D

    Salam kenal salam hangat buat Rani dari Bondowoso-Surabaya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama... kapan ya saya dibuatin...
      #garuk2 kelapa... eh kepala....

      Hapus
    2. Laah.. saya aja belum kalian buatin.

      Hapus
    3. salam hangat kembali Mas Ridwan dari Pulau Bangka.. :-)

      Hapus
    4. Ehmm.... kenalan deh mas Ridwan dan Rani.

      Hapus
    5. hihihi... pake tukar2an PIN gak nih.? hahaha

      Hapus
    6. PIN? Bunda aja nggak dikasih PIN Rani! Mas Ridwan ditawari PIN?

      Hapus
  9. Ijin baca-baca aja deh bund. Sekalian liat foto-fotonya mbak Rani. Hehe

    BalasHapus
  10. Siiip.. persahabatan memang indah tidak terikat dengan sekat ruang dan waktu...
    semoga persahabatan untuk dunia akhirat ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin Ya Rabb.
      Trima kasih mas Insan, semoga demikian juga dengan persahabatan kita.

      Hapus
    2. Aamiin Ya Rabb... semoga Allah mengijinkan harapan2 baik itu

      Hapus
  11. persahabatan bisa terjalin melalui apa saja..termasuk melalui blog.tak ada medium apapun yang membatasinya...semoga persahabatan terjaga lestari selalu....salam kemerdekaan :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.
      Betul mas Hari. Persahabatan bisa melalui apa saja.

      Hapus
  12. saya yang tinggal di sumsel aja belom kesampean bun pergi ke Belitung kata teman ane ongkosnya mahal bener kalo naik kapal pun dengan pesawat :| enak tuh bun kalo di gratisin :0

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mahal ya ongkosnya. Waah.. Rani harus tanggung jawab nih udah promo habis2an tentang Babel

      Hapus
    2. wah salah info itu.. mahal apanya nih.? dari pelabuhan Boom baru palembang saja ongkos Jetfoil Sumber Bangka 200rb
      naik kapal dari jakarta ke bangka cuma 2oorb
      dan naik very dari pelabuhan tangga buntung sja cuma 50rb. mahal yang mananya.? pesawat jakarta bangka cuma 400rb'an

      Hapus
    3. 200rb x 6 = 1.200.000

      Menginap semalam berapa rata2 hotelnya?
      Jalan2 kemana aja nih nanti?
      Jadi bunda harus punya uang minimal berapa nih?
      qiqiqi....

      Hapus
    4. Bunda.. penginapan gratis.. dan jalan2 juga gratis.. makan juga gratis semuanya tanggung jawab rani..
      Bunda tiket aja deh.. tapi klu tiba waktunya rani ada rejeki lebih pasti rani bantuin deh :-)

      Hapus
    5. Masya Allah...
      Masak iya sampai segitunya menjamu bunda. Malu aah. Bunda kan sekeluarga kalau ke sana. Nggak tega sama Rani kalau begitu.

      Hapus
  13. Assalamu Alaikum wr. wb.
    bundaaaaaaaaa......... (teriaknya biasa aja dong neni :D )
    kangen solanya sama bunda, bunda maklum aja yah, anakmu ni dari rantau baru bisa bertandang kemarin ..xixixix

    bunda apa kabar yah ? lama tak dpt kbr berita .. hehe

    rindu sama bunda,

    persahabatan bunda dan rani, mengingatkan antara aku dan ummi :D
    sungguh indah saat sebuah hubungan terjalin dengan penuh kasih sayang, pengertian, dan saling memahami, (ko' jadi lebai gini sich neni.. hehe )

    salam aku buat rani yah bunda, neni harapkan jg semoga hijab yang dia kenakan, bertahan hingga ajal menjemput, amin ya Allah

    salam rindu dan salam sayang buat bunda .. miss u

    BalasHapus
    Balasan
    1. Neniiiiii.... Aduuh, bunda jadi ikutan teriak nih. Kangen juga sama Neni. Lama ya kita nggak saling berkabar. Candaan Neni juga bikin bunda terkenang-kenang.

      Iya betul Neni... Seperti persahabatan Neni dengan Ummi. Semoga kabar Ummi baik-baik saja.

      Banyak yang mendoakan kebaikan untuk Rani, semoga hidayah segera datang kepadanya.

      Salam rindu kembali buatmu, Neni cantik :)

      Hapus
    2. Aaminn Ya Rabb.. :)

      Salam kenal kembali Mbak Neni... rani jadi merasa seperti artis dadakan deh setelah masuk dalam salah satu cerita di blog Bunda hihihihi

      Hapus
    3. Mau diceritakan bagian lainnya? Yang lebih mengharu biruuuu... :D

      Hapus
  14. Tuh kaaan... Bunda Lahfy punya magneto. Bikin orang pengen mencurahkan segala isi hati #uhuk
    Semoga terus terjalin persahabatan yang indah di dunmay ya, Bunda.
    Saya sih belum kenalan sama Mbak Rani. Kenalan dulu aaah... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walaaah, Kaka Akin bisa aja. Magnet apa Magnum. hihihi...

      Terima kasih doanya, mbak Akin :)

      Hapus
    2. Kaka Akin.. Salam kenal dari saya ya hihihihi

      Hapus
    3. Samperin ke blognya Kaka Akin dong Rani.

      Hapus
  15. bunda niken memang sipp, banyak orang yang tercurahkan untuk curhat ke bunda...semacam psikolog di dunia maya begitu :D

    semoga keinginan untuk ke BaBel bisa segera tercapai bunda...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duuhh... masih jauh lah kalau jadi psikolog. Cuma sekedar berbagi pengalaman yang sudah lebih dahulu saya lewat aja kok mas Imam.

      Aamiin... pengen deh terwujud.

      Hapus
    2. Aamiin.. semoga saja awal tahun ya :)

      Hapus
    3. Aamiin, semoga terwujud liburan semesteran nanti.

      Hapus
  16. Ini saya baru pertama kali melihat Jeng Rani. Biasanya hanya melihat Rani RaDiAl. . .Hiihhhi

    Salam kenal untuk Mba Rani. Segera meluncuur ke BB. ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rani ini blogger lama tapi wajahnya memang jarang tampil di dumay. Blognya yg lama dihack orang. Jadi dia baru buat blog baru.

      Hapus
  17. Benar Bu, mengajak teman teman dalam kebaikan itu anjuran Nabi..
    semoga mbak Rani istiqomah dengan jilbabnya... aamiiiiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Terimakasih sudah mendoakan kebaikan untuk Rani.

      Tuh Rani... banyak yang mendoakan Rani. Hidayah jangan ditunggu datangnya, manis. Susul ayah dalam menjemput hidayah.

      Hapus
    2. Aamiin.. iya Bunda.. inginrasanya segera menyusul Ayah dalam menjemput hidayah :)

      Hapus
  18. Berarti mba Niken harus cepat2 ngumpulin tabungan nih, supaya bisa ke Bangka Belitung hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya begitu nih mbak Santi. Makin hari Rani makin gencar aja promonya.

      Hapus
  19. Subhanallah persahabatan yang indah ya Bu Niken...
    Kalau kata om NH beauty of blogging dengan ngeblog kita bisa mendapatkan saudara :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mbak Hani. Persaudaraan bisa tumbuh tanpa kita sangka sebelumnya.

      Hapus