Frangipani Flower Lovely Little Garden: Surat-surat Cinta
There is a lovely little garden in a corner of my heart, where happy dreams are gathered to nevermore depart

Sabtu, 21 April 2012

Surat-surat Cinta


Pagi ini aku ingin membereskan lemari kecil di kamarku.  Lama sekali aku tidak membuka lemari itu.  Dengan maksud ingin menyingkirkan benda-benda yang sudah tidak terpakai, atau sudah tidak perlu lagi disimpan.  Hmm... aku baru sadar kalau ternyata di dalam lemari itu aku simpan beberapa benda kenangan.

Dan... heeiii... mataku tertuju takjub pada sebuah map. Aku masih ingat apa isi map itu. Excited sekali aku melihatnya. Lamaaaaa.... sekali aku tidak memperdulikan keberadaannya.  Bergegas aku membuka map berwarna coklat itu... dan seketika dadaku membuncah rasa haru... Isinya adalah surat-surat yang dulu aku kirim untuk pacarku yang sekarang sudah menjadi suamiku.

Masih tersimpan rapi... semuanya. Mulai dari surat, kartu ucapan atau sekedar pesan singkat pada kertas kecil. Dari tahun 1990 sampai 1995. Luar biasa...! Wujud apresiasi yang luar biasa dari laki-laki yang selama 5 tahun berpacaran denganku dan sudah 17 tahun menjadi suamiku.

Trimakasih ya Allah... atas pemberian-Mu yang luar biasa menyayangi aku.  Surat-surat itu adalah curahan rasa cinta, rindu, marah, cemburu, kesal, perhatian dan apa saja yang kala itu hanya bisa disalurkan lewat surat.  Belum ada hand phone apalagi blackberry.  Belum juga lahir jejaring sosial facebook.  Jadi goresan-goresan penalah yang menghiasi hubungan kami.



Beberapa surat aku baca dengan penuh rasa suka cita.  Aku bagai tiba pada lompatan waktu yang dulu aku ingin tahu.  Melihat diriku dimasa lalu dalam diriku saat ini.  Surat-surat itu adalah bagaimana perasaanku kala itu, cara berfikirku kala itu.  Dan aku berkaca sejauh mana semua itu menjadikan aku sebagaimana saat ini.

Dalam surat-surat itu begitu banyak tertulis harapan akan masa depan yang ingin aku rajut dengannya.  Setelah melewati bertahun-tahun setelah surat itu ditulis, kami sampai pada hari ini.  Alhamdulillah banyak harapan yang sudah terwujud atas ijin Allah.  Dan dengan tetap pada semangat yang ada.... aku yakin akan lebih banyak lagi harapan-harapan yang akan terwujud.  Memohon kekuatan dan kemudahan dari Allah dalam pencapaiannya.

Maafkan aku bila ada kenyataan-kenyataan yang tidak terpapar sebagaimana untaian janji-janjiku pada surat-surat itu, suamiku. Mungkin kau sering merasa kecewa pada sikap dan pelayananku padamu. Andai kau yang membaca surat-surat itu, mungkin kau lebih bisa menilai mana janji yang sudah  aku tepati, dan mana yang tidak/belum aku tepati.

Andai kau yang merasa dalam lompatan waktu, mungkin kau lebih menyadari sejauh mana harapan-harapan yang dulu kita eforiakan telah tercapai.  Aku yakin.... dengan berjalan berdampingan kita akan mewujudkannya.  Memohon kekuatan dan kemudahan kepada Allah SWT.  Semoga kita dan anak-anak selalu dalam lindungan-Nya.

Trimakasih suamiku, atas semua perhatian, kasih sayang dan cinta yang begitu dalam padaku.  Surat-surat itu betul-betul menyadarkan aku bahwa kau adalah kau sebagaimana dulu.  Begitu konsisten dengan dirimu yang apa adanya. Kalaupun ada yang berubah, itu adalah kedewasaan sikap yang mengiringi pertambahan usiamu.  Jatuh bangun kita dalam perjalanan kehidupan semakin menguatkan hati kita untuk tetap saling menggenggam tangan menghadapinya.  Aku akan selalu ada untukmu, dalam susah dan senang. Pada hari-hari kelabumu. I want to be the blue sky on your grayest day...

Allah memberiku petunjuk untuk lebih bisa menghargai apa yang aku dapat dan aku miliki.  Bahkan hanya dengan tumpukan surat-surat masa lalu, aku disadarkan pada besarnya karunia dan anugrah yang sudah diberikan kepadaku.

Surat-surat itu bukan cuma sekedar kenangan masa lalu yang ingin disimpan rapi. Tapi lebih dalam dari itu. Sebuah pembelajaran hidup bahwa aku tak harus melihat kekurangan dalam hidupku dan pasanganku.  Rentang waktu yang telah aku lewati menunjukkan kalau aku sudah melompati waktu dengan baik.

Kalau tulisanku pada surat-surat itu bisa menjadikan pelajaran buatku... rasanya aku jadi semakin ingin banyak menulis tentang kehidupanku saat ini, hingga bila kelak aku sudah berada pada lompatan waktu berikutnya, aku bisa juga menjadikannya sebagai pelajaran kehidupan buatku.  Agar aku tetap bersyukur atas kehidupan yang aku jalani.  Dengan menulis problematika dan lika-liku yang aku kini jalani sebagai seorang ibu, istri dan perempuan yang bersosialisi, semoga bisa menjadi cermin buatku kelak atau buat anak-anakku ketika membacanya. Insya Allah.


34 komentar:

  1. Waahh Bundaku so sweet banget..
    #penasaran pengen ngintip isi suratnya apa aja ya??

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi.... kebaca nggak..? Sengaja ngga difokus biar agak blaur... wkwkwk..

      Hapus
  2. Ngintip surat2nya dong bund, bunda primpen yaa sampek sekarang masih ada semua surat2nya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo ke tempat bunda... ntar bunda liatin.... wkwkwkk...

      Hapus
  3. Itu bisa dijadikan buku lho jeng dengan revisi sana-sini
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  4. Wah romantis sekali ...
    Kalau surat2nya sebagian ada yg belum terpapar seperti janji2 Bunda, mgkn bisa diwujudkan saat ini Bun ...
    Salam buat keluarga ya Bun ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Namanya juga sedang pacaran. Yang diomongin yang indah-indah aja. Setelah menikah banyak yang kelewatan. hehehehe....

      Insya Allah mas..
      Makasih ya...

      Hapus
  5. huaaa... surat2ku hancur demek gara2 banjir :(
    coba masih ada, pasti seperti itu juga tumpukannya
    penasaran sebenere, tapi udah di zoom kok tetep gak kebaca ya hahah #kepo

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha... sengaja kok biar blaur gitu...
      Takut disebarluaskan ntar berape...

      Hapus
  6. wow wow wow
    saya mau nyontek donk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih Romantis mana nih kita Kang Haris...??

      Hapus
  7. so sweet bunda, pngn liat contekannya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. eeiitt... ngga boleh... isinya rahasia...
      penuh rayuan gombal... qiqiiqi..

      Hapus
  8. Amiiiiin...........
    Sambil teriak Wouw ...... (sambil koprol) he...x9

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eaaaaa..... koprolnya ga salah urat khaaann...??

      Makasih mas Indra...

      Hapus
  9. f pengen baca bun,,,,,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum cukup umur... ga boleh... wkwkwkwk...

      Hapus
    2. biar f bikin nopvel'a bun,,,,,,,,,
      wkwkwkwkwkwkwkwkwkwk,,,,,,,,,,
      ya,,,,yaaaaaaa,,,,,,,,,,,
      kolo boleh.........
      f seneng bgt.......
      lagi buntu lg soal'a.......

      Hapus
    3. Aahh... belum waktunya diedarkan Fie... hehehehe...

      Hapus
  10. hwaa., pasti senang bisa jadi romantis..
    menurut saya romantis itu ada unsur bakatnya juga sich..
    dan saya salah satu yang tidak berbakat untuk menjadi romantis..
    ehehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Romantis akan menjadi asyik kalau ditunjukkan pada saat yang tepat. Cukup porsi. Tidak lebay. Biar ga terkesan nggombal... hehehehe... gitu bukan siihh..?

      Hapus
    2. wah., saya bingung dengan romantis yang tidak lebai..
      :D

      kalau saya sich selama ini hanya berusaha selalu ada UNTUK pasangan saya..
      bahkan untuk hal terkecil..
      tapi tidak memaksakan diri saya selalu ada dekatnya UNTUK saya..

      hehehe.. *perasaan komentar saya kok lebih membingungkan ya..?

      Hapus
    3. Romantis yang tidak lebay ya...romantis yang tulus dari hati. Tidak sekedar dibuat2.

      Ngga membingungkan kok komennya. Yang begitu itu yang pas. :D

      Hapus
  11. wah~
    suratnya banyakkkkk
    jadi ngiri pengen surat"tan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau jaman sekarng udah ga model ya surat-suratan. Praktis aja dgn sms,mms, bbm, video call, dll.
      Ternyata surat punya nilai sediri. Bisa dibaca ulang. Dan tergeli2 mengenang masa lalu.

      Hapus
  12. wow... romantis sekali mba.... so sweet!
    Semoga langgeng hingga ke akhir hayat ya mba.... :)

    btw, bener kata pakdhe tuh mba, jadiin buku aja....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin...
      Ntar beli lem dulu buat bbending bikin buku... hehehe..

      Hapus
  13. jadi pengen tahu isinya hi hi ...
    smoga langgeng sampe kakek nenen ya bunda ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin...
      Yuk sini kalau mau tau.. hehehe..

      Hapus
  14. asik banget ya? jadi sesuatu yg berharga banget tuuuh, romantis juga ya? pake mengirim surat...hehee
    klo aku karena sering berpindah jadi rada suka werrrrr...buang aja, tapi yg tersisa ada buku harianku dari masa lampoe...dah...yang menemukan kembali suamiku tercinta....yeaaaah kebuka dah masa laluku...hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Diary juga ada. Tapi kok lupa simpen dimana. Belum ketemu padahal ada 3 buku.
      trus gimana tuh kata suami...? Penasaran juga nih... hehehe..

      Hapus
  15. nah itulah bund bedanya anak zaman dulu sama anak zaman sekarang. satu saat, temanku menulis d status FBnya "Aku bangga dilahirkan di tahun 80-an". memang tampak semua kehidupan yang masih sederhana, tadi di balik itu ada sesuatu yang benar2 indah ....

    jadi ingin nulis tema yang sama ... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi tahun 70-an mas... Ups tua kali yaakk...
      Yuk tulis aja tema yg sama... pengen tau kalo cerpenis buat tulisan dgn tema ini.

      Hapus