Frangipani Flower Lovely Little Garden: Wis... Gini aja...
There is a lovely little garden in a corner of my heart, where happy dreams are gathered to nevermore depart

Kamis, 25 Oktober 2012

Wis... Gini aja...

Teman-teman sudah tahu semua, kalau dalam menyelenggarakan First Give Away kemaren, aku banyak disupport oleh sahabatku mas Insan Robbani aka Budhi Santosa M. Sungguh dukungan mas Insan amat aku hargai. Mulai dari membuatkan banner cantik. Membantu sosialisasi dari GA itu dan puncaknya membantuku dalam proses penjurian. Huuuu... terharu banget sama perhatiannya.

Karena seringnya kami berkomunikasi akhirnya aku memperkenalkan mas Insan kepada suamiku. Kuatir terjadi salah paham. Alhamdulillah suami bisa mengerti dan sekarang mereka sudah berteman. Duuhhh.. senangnya. Semoga persahabatan ini bisa berjalan baik selalu.

Sebagai tanda terima kasihku kepada mas Insan atas supportnya dalam GA-ku, aku ingin memberi kenang-kenangan. Entah kenapa yang terpikir olehku hanya buku-buku bernafaskan Islam yang ingin aku berikan kepadanya. Mungkin karena menurutku beliau begitu concern menulis tentang Islam. Maka dengan ditemani oleh seorang teman dan sudah disetujui oleh suami, aku meluncur ke sebuah toko buku Islam di sekitar Pasar Senen. Aku memilih mencari buku disana, karena buku-buku Islam yang dijual disana Insya Allah sesuai dengan akidah.

Sesampainya disana... barulah aku kebingungan sendiri. Buku apa kiranya yang pantas aku berikan buat beliau. Membaca tulisan-tullisannya di Media Robbani dan Media Macarita, rasanya bisa tahu kalau pemahamannya tentang Islam sudah dalam sekalipun beliau seorang muallaf. Maka jadilah aku hanya mondar-mandir menyeleksi buku-buku yang sekiranya pantas buat beliau. Tapi tetap saja bingung.

Sampai akhirnya aku ditanya oleh seorang petugas yang jaga di sana.

"Ibu mencari buku apa...?"

"Saya mau kasih buku untuk teman pak. Tapi saya bingung mau yang mana."

Lalu diapun membantuku memilihkan beberapa judul. Beberapa aku suka dengan pilihannya, beberapa tidak. Tapi tetap saja aku belum bisa menentukan. Kuatir mas Insan sudah punya.

Daripada pusing dan gerah (AC di toko buku itu sedang rusak dan diganti dengan kipas angin), akhirnya aku bbm mas Insan. Aku sebut 6 judul buku dan memintanya untuk memilih.

N : Mas Budhi, saya sedang di toko buku. Mas pilih buku yang mana diantara buku-buku ini? Jawab segera ya.... (Aku menulis 6 judul buku hard cover dan lumayan tebal).

B : Gubrax....  bingung saya mbak. Pilihin ajalah...

N : Saya kuatir mas Budhi udah mengusai ilmunya tuuh... mas aja deh yang pilih.

B: Oke... No 1 sd 5 saya sudah punya buku sejenis. No 6 karangan siapa?

N : Karangan Ibnu Qayyim Al Jauziyyah

B : Ibnu Qayyim saya udah punya lengkap

N : Gubrax... (gantian aku yang kejengkang.... wkwkwk...) Aku belin komik aja yaa... hahahaa Jadi apa dong....

B : Yusuf Qardhawy juga banyak. Karya Dr. Asy Syarawi ada nggak mbak.

Aku tanya ke petugas jaga, ternyata ngga ada. Lalu aku pilih lagi 2 judul buku yang menurutku lebih mantap. Lebih tebal dan hard cover juga. Padahal kalau sampai mas Insan memilih salah satu dari buku itu, lumayan juga aku merogoh kantongku. hehehe... Tapi apa jawabnya...

B : Sudah punya bu... (slameeett..)

N : Situ makannya buku ya.. bukan nasi... (capeek.. dan takjub jadi satu... hahaha...).

Sempat terpikir kalau mas Insan cuma asal jawab udah punya. Padahal belum tahu. Hihihi... maaf ya mas Insan... sempat terlintas pikiran ini. Tapi langsung terpatahkan begitu beliau bilang....

B : Jangan yang hard cover mbak... yang tematik atau malah buku saku aja.

Nah looo... berarti memang tahu doong sama buku-buku yang aku sebut tadi... Aku khan ngga kasih tau mas Insan soal itu. Lalu terpikir lagi apa tidak usah buku ya... lha kayaknya buku-buku Islam udah dimakan semua gitu... Bikin minder aja... Tapi jujur aku malas jalan ke tempat lain untuk mencari barang yang lain. Secara aku meninggalkan kantin untuk ke toko buku itu. Kalau harus cari barang lain, bisa kelamaan. Jarak dari rumah ke toko buku itu kan lumayan jauh.

Sebagai upaya terakhir aku menyebut buku base true story 2 jilid. Tapi rupanya beliau juga tidak tertarik. Akhirnya.... keluar juga penyataan yang melegakan...

B : Wis gini aja.... Aku kan belum punya buku-bukunya Tere Liye, pilihin 1 yang menurut mbak Niken yang terbaik.

N : Fuuuiiiihhhh.....!!! Bilang dari tadi...! Oke kalau gitu... Siiiiipp...

B : Wakakakakakak... (puas ya ngerjain aku...)

Temanku asli ketawa ngakak melihatku sedikit nggrundel. Petugas yang dari tadi berusaha membantuku juga tertawa waktu aku bilang kepadanya, "Ga jadi pak... teman saya malah minta novel". Tepok jidat daah...




Muter-muter di toko buku itu bikin laper dan haus. Juga ngga enak sama teman yang aku ajak menemani. Jadi kami makan batagor dulu yang ada di dekat toko buku itu. Setelah itu barulah kami ke toko buku Gunung Agung yang kelewatan menuju jalan pulang. Toko buku Islam itu tidak menjual jenis novel atau buku umum, makanya aku pindah ke Gunung Agung. Memilih salah satu novel Tere Liye, yaitu Sunset Bersama Rosie. Lalu langsung pulang. Eh... ke kanting diing.

Lega rasanya. Walau pastinya novel itu tidaklah sebanding dengan perhatian yang sudah mas Insan berikan kepadaku. Tolong jangan dinilai dari bendanya ya mas Insan.... Aku tidak bisa membalas semua kebaikan mas Insan dengan setimpal. Bisanya cuma bilang terima kasih...terima kasih... Semoga Allah yang memberi balasan yang lebih.

Jazakallohu khoiran ya mas Budhi. Barakallahu fiikuum.





70 komentar:

  1. Semoga semua ini menajdi ladang ibadah ya Mba. Amiiiiin.....


    Sukses selalu

    Salam Wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... Insya Allah mas..

      Makasih yaa... salam kembali...

      Hapus
  2. Hahaa..ngakak abis baca percakapan Bunda sama MAs Insan..
    Beneran ya kayaknya si MAs ini sarapan buku , ini itu punya,..
    Membayangkan Bunda yang kelabakan dan rempooong hihii..
    Bukaanya dari awal Tere Liye gitu, kan ga pake tepok jidat ya Bun..

    Salam buat MAs Insan..
    #pasti lagi sarapan buku ya Bun..

    Indahnya persahabatn..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya malah buku ada di tiap menu makannya.
      Misalnya sarapan kopi + buku goreng, makan siang nasi rames + jus buku, makan malam tahu tek + wedang buku... gituuu...
      hahahaha...

      Hapus
    2. siapa yang kirim2 salam,..?

      berani2nya ngatain sarapan buku...
      sebangsa rayap dong...

      Hapus
    3. Salah ya mas... Bukan sarapan buku... Tapi bubur buku...

      Hapus
  3. Selamat pagi sahabat tercinta,

    Dengan hormat diberitahukan bahwa sahabat merupakan salah satu Juara dan penerima tali asih dalam Kontes Unggulan Indonesia Bersatu

    Silahkan menyimak pengumumannya di


    http://tamanblogger.com/blogging/konteskuis/daftar-pemenang-kontes-unggulan-indonesia-bersatu

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah...
      Terimakasih pakde, uda vison dan para sponsor...
      sukses selalu untuk semua

      Hapus
  4. Cuma bisa bilang "Semangat Bunda....!" :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bunda jawab: OKE Dhonie...!!
      Semangat juga buat Dhonie.

      Hapus
  5. woww.. akang yg satu itu emang ajaib..
    kpn saya kebagian hadiahnya yaa,.. ha'haa...
    #ngarep.. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya sedang menunggu surprise dari kalian berdua nih... Pasti ada kejutan kan...??

      Hapus
  6. Mantab mantab,
    Saya bisa pinjem bukunya ntar ....

    *** kerling kerling

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Mridwan kasih kerlingannya ke siapa tuuhh...?

      Hapus
  7. buku buat saya mana?--melotot minta jengkie--hahaha :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buat mas Belalang khan udah dimasakkan spesial tuuhh... ntar kalau ketemu dimasakin lagi deh...

      Hapus
  8. hmmmmmm.....kala salah faham piye yo...untung aku dah hengkang dari grup bb

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah tidak tuh pakde... karena kami terbuka saja.
      Pakde harusnya jangan keluar dari grup dong.... Pada nanyain tuh...

      Hapus
    2. Oke lah kalo begitu... Smg bb nya ga suka hang lagi ya pakde... Sebel memang kalau sdg hang. Saya juga ngalamin kemaren.

      Hapus
  9. ngakak garuk" kepala....

    bayangin om Insan,, bukunya pasti buanyakkkk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya gitu yaa....
      Semoga kapan2 bisa pinjem

      Hapus
  10. bukunovora kali yak makannya buku bacaan .LOl

    salam kenal yah bunda tak tunggu di rumah cyber (kaazima.blogspot) ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk... bisa aja bikin istilahnya...

      siap kunjungan balasan ya...

      Hapus
  11. Wah..., Pak Budhi mantapss bacaannya. Koleksinya lengkap. Kapan-kapan semoga bisa ke sana untuk baca-baca. Hehe..., akhirnya milih novel. Sepakaaaat...., saya juga suka baca novel untuk selingan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya pak Azzet... Pengennya bisa minjem aja. Ga usah beli.

      Kayaknya mas Insan sdg mumet sampai akhirnya milih novel.

      Hapus
  12. pantesan dari tadi.. kesedutan terus,,,
    ternyata ada disini yang bikin kesedutan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi rasanya cuma kayak kesedutan? Padahal tadi saya manasin solder lhooo... Apa karena biasa mainan solder sama Dev jadi ga berasa.

      Hapus
    2. Burung kenari burung blekok
      terbang di sawah makan biji-bijian

      ....(lanjutin ndiri ah:)

      Hapus
    3. belalang cerewet usil terus kok
      dengar kami ingin berbesanan

      Hapus
  13. asli harus tapok jidat bun........
    ya parah.....
    besok ini beliin buku daraemon aja bun.......
    wkwkwkwkwkwkwkwkwkwk,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. ntar dia bilang... doraemon punyaaa
      yang belum punya baling-baling bambunya...
      hahha

      Hapus
  14. "Walau pastinya novel itu tidaklah sebanding dengan perhatian yang sudah mas Insan berikan kepadaku. Tolong jangan dinilai dari bendanya ya mas Insan.... Aku tidak bisa membalas semua kebaikan mas Insan dengan setimpal."

    Mas Insan dari Surabaya menjawab, "Tak usah sungkan. Biasa aja lagi. Yang penting Mbak Niken harus ingat bahwa ......... karena .........."

    Belalang ikut ngoceh, "Saya sih bla bla bla.... Yang penting mah bla bla bla...."

    Ngaciiiiir trus ngemil jengkie di pengkolan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya deehhh... iyaaa... buat rumi dan bundanya nanti dimasakin jengki lagi.

      Cerewetnyaaa.... tapi tetaplah begitu ya mas... kalau ngga cerewet berarti sedang sakit gigi.

      Hapus
  15. wuaaahhh yang saya dapet dari tulisan ini adalah om @insan itu keren buku"nya tebel dan hard cover (walo ga tau buku apa aja itu) dan saya setuju keknya om @insan ini maknnya buku bukan nasi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naahhh... iya khaann... bukunya dimasak kali bukan dibaca...
      hahaha...

      Hapus
  16. bukunya di jadiin apa nanti jeng ayooo siap siap bsuk lebaran bunda

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang banyak buku kan mas Insan tho mas Opick...

      Hapus
  17. kalo deket udah sy samperin tu mas Insan buat pinjem bukunya.. HEhe..

    BalasHapus
  18. jangan sampai buku buat tdur atau dipakai untuk pejengan yang penting buku yang bermanfaat aja bund kalau novel nanti baca satu kali habis udah dibuat pajangan ndak dibaca lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahha... jadi maksudnya gimana niihh... :D

      Hapus
  19. maksudnya cari buku yang bermanfaat dan digunakan setiap hari dan waktu kayak buku tentang fiqh modern yang ada saat ini atau apalah bund

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oohh... Iya betul mas... Buku2 seperti itu selalu kita butuhkan sepanjang waktu. Setuju dengan itu. Itu makanya tadinya saya mau carikan mas Insan buku2 spt itu, tp rupanya pilihan saya sdh dimiliki semua sama beliau.

      Novel hanya selingan ya mas... Yang penting favourite Book tetaplah Alqur'an.

      Hapus
  20. WOOOOOOW sambil koprol, Om Insan bacaannya keren. 1-5 buku yang ditawarkan pun lewaaaaaaaat. Sungguh kagum. .. :)

    Novel tere liye?
    Cie iceeee, Om insan lagi kasmaran ya? #eh. :P
    Mau dong tere liyenya, Bund. plak. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kira-kira dibaca atau diapain itu buku2 ya Idah... hehehe...

      Hapus
  21. Subhanallah...
    Mas Insan Rabbani rajin banget bacanya ya...
    Saya jadi malyu...

    BalasHapus
  22. wah selamat buat Mas budhi,
    Buat Bunda pilihan yg tepat sekali. heheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau novel Tere Liye kebetulan sdh punya semua kec 2 yg terbaru.

      Hapus
  23. Gak nyangka ada teman blogger yang makannya buku *salahfokus*

    Novel yang itu mboseni gak sih? Saya baca yang Rembulan Tenggelam kok bosen.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau Rembulan itu alur cerita nya memang unik. Maju mundur gitu. Tapi kalau dipahami menarik juga kok. Saya baca 2 kali utk yg Rembulan. Kalau Sunset lebih mengharu biru kalau buat saya. Mungkin krn ini kisah tentang ibu dan anak-anak.

      Hapus
  24. Wuiihhh.. saya jg mau... novel tere-liye

    BalasHapus
  25. aihhh .... keren amat koleksi bukunya? Klo semua2 sudah punya, jelas aja yg mo ngasi jadi bingung. Untung mbak Niken tanya2 dulu ya, coba klo asal kirim .. hihihi malah eman2 ya ...

    tinggal nunggu mas Insan me-review novelnya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang bingung mbak Nic... dari tulisan2nya udah kebayang kalau pengetahuannya mas Insan ttg Islam cukup dalam.

      Hayooo.. mas Insan mau ga tuh mereview novelnya...

      Hapus
  26. hihi.. percakapan yg sangaatt menarik sekali antara mb niken & mas insan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe... sayangnya ga bisa masukin gambar2 seperti di bb. Kalau bisa pasti lebih menarik lagi....

      Hapus
  27. wkwkwkwk bu bu.
    niat beli buku islamic malah beli novel.
    untung ngak beli nat geo bu :p

    BalasHapus
  28. Sesuai permintaan saja mas. Biar berkenan. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahihihhihihi, kalo beli natgeo, buat aq aja dari pada nggak kepakai :p

      Hapus
    2. olalaaa... aku juga mau aahh...
      lha siapa yg beli kalo gitu,,

      Hapus
  29. kuyen... bin keren! ama kelian berdua... ckckkck

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kerennya dimana mas..? lha wong saya cerita sedang bingung jeee..

      Hapus
  30. ngikik baca bagian sarapan buku hardcover hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe.. saya juga waktu heran kok mbak... :D

      Hapus
  31. Garuk-garuk kepala baca nama-nama pengarang buku Islaminya, belum ada satupun yang Fenny pernah baca.Maluuuuu sama mas Insani -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga garuk2 kepala mbak Fen..padahal ga gatel...

      Hapus
  32. aku percaya banget kalo mas Insan itu sarapannya, makan siangnya, dan makan malamnya itu buku mba... #kabuuur...
    Habis semua-semua udah punya... tapi ga heran sih mba, makanya pengetahuannya tentang Islam patut diacungi BANYAK jempol. Keren!

    senyum-senyum sendiri aku mba ngebayangin dirimu kelabakan cari judul yang tepat untuk hadiah bukunya... untung bisa langsung BBM an ya mba? jadi bisa tau deh apa maunya.... hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener mbak Al.... Aku sering diskusi soal Islam sama Mas Insan, makanya aku makin yakin kalau beliau makanannya buku. Jadi bingung mau beliin yg mana.
      Salah sendiri ya kok milih beliin buku. Kalau milih beli kerak telor malah udah beres dari kapan tau.... wkwkwkwk...

      Hapus