Frangipani Flower Lovely Little Garden: Seakan Ingin Membuatmu Damai
There is a lovely little garden in a corner of my heart, where happy dreams are gathered to nevermore depart

Selasa, 27 November 2012

Seakan Ingin Membuatmu Damai

Google image


Garis-garis turun menancapi tanah
Lantak menerobos kantung awan
Seketika dalam detik melantakkan benih
Memukuli permukaan batu hitam tanpa ampunan

Tubuhku tak bersimbah basah oleh rinai hujan
Namun kurasakan gigilan pada sekujurku
Ada yang mendesak sesak dalam hati
Melepas ikhlas sebuah kepergian

Siraman mengalir pada tubuh beku
Telapak tangan mengusap wajah
Dingin bagai pualam nan suci
Jemari menyusup pada sela mahkotanya

Kilasan-kilasan peristiwa bermain dalam ingatan
Menggariskan air menerobos kantung mata
Sedetik kemudian melantakkan hatiku
Mendentamkan sesal tak berujung

Ibu... baru pertama diriku membasahimu
pertama yang menjadi akhir dalam hidupku
Ada yang hilang kau bawa pergi
Binarmu sirna menggelapkan pandanganku

Rindu terderai mengantarkan senandung lullaby
Mengirama perlahan pada lantunanku
Seakan ingin membuatmu damai
Dalam sebuah lelapan yang panjang.









79 komentar:

  1. Waah mbak Niken piawai bikin puisi. Sy sulit kalo bikin puisi. Di blog saya hanya ada bberapa, itu pun gak bagus ...
    Sukses ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaahh... Mbak Niar bisa ajaaa... Ntar aku intip ah puisi2 di blogmu...
      Makasih mbak Niar.

      Hapus
    2. Hahaha benar lho mbak. Mau diintip gak keliatan lagi :D

      Tumben ya saya pertamax di sini :)

      Hapus
    3. Seneng banget di pertamax sama mbak Niar... hehehe...

      Hapus
  2. mantap banget mba... salut dengan kemampuanmu... multi talent nih mba ku yang satu ini.... sukses ya mba untuk GAnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. #peluk mbak Alaika...
      Alhamdulillah jadi juga mbak puisiku...
      Setelah berpeluh keringat berjuang sekuat tenaga sampai ngantuk menyerang... Ahaaaay....lebaay...

      Makasih supportnya ya...

      Hapus
    2. Belum pernah saya bisa membuat untaian kata kata puisi yang seindah ini. Semoga sukses GA nya ya. Salam hangat dari Pontianak

      Hapus
    3. Alhamdulillah... sekedar menuangkan apa yang ada dalam hati saja kok pak Asep.
      Terimakasih supportnya.

      Hapus
  3. Ada nuansa kerinduan dan penyesalan di sini, Birrul walidayn selayaknya kita teruskan dengan cara-cara sesuai apa yang disabdakan junjungan kita.

    Semoga berjaya

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rindu pada almarhumah ibu. Sesal rasanya belum bisa membuat beliau tersenyum.

      Trimakasih pakde
      Salam kembali

      Hapus
  4. Dalem mbaak... aku suka dua bait terakhir.
    Dua Ibu-ku (ibu dan ibu mertua) wafat, aku nggak sempat ketemu jenazah beliau karena aku tinggal luar pulau. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang rasanya beda dan kurang ya setelah ibu tiada.

      Makasih mbak Titi...
      Kita sama2 berdo'a untuk Almarhumah2 ibu kita.

      Hapus
  5. ketara ada rasa rindu dan sesal dlm puisinya. mancaaaaaappp!

    sukses ya bun ;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ketara ya Mi...? Memang itu yang dirasakan sih...

      Makasih Mi... :)

      Hapus
  6. puisi..hebat nie bisa buat puisi..
    syang sekali nie aku gak mengerti tentang puisi dan gak bisa buat puisi jadi bingung koment apa?..
    yang jelas puisi ini membuatku merasakan sesuatu, sedih..ingat nenekku..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Merasakan sesuatu dari puisi ini... itu sudah cukup...
      Sedih.. sama. Memang begitulah rasanya.

      Hapus
  7. puisinya 'berisi' banget.... suka bacanya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenapa pakai kata berisi sih mas Ridwan..? Rada ilfill nih ama kata itu... #perhatiin pipi....

      Hapus
  8. tak pelak, hati saya berdesir membacanya, turut juga rindu, dan berdoa, Allahummaghfirlaha, warhamha, wa'afiha, wa'fu 'anha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah...a.. ada pak Azzet sang maestro puisi... jadi maluuu...

      Aamiin... terimakasih do'anya pak...

      Hapus
  9. Kata-katanya indah dan bisa saya mengerti, biasanya saya paling ribet kalao menerjemahkan bahasa puisi :)
    Moga sukses GA nya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kalau bisa dimengerti.

      Trimakasih supportnya...

      Hapus
  10. ini puisi tentang ibunda kan? terharu membacanya ~bagus~ xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Puisi tentang kerinduan pada almarhumah ibunda...
      makasih...

      Hapus
  11. Sy ikut berdo'a utk almarhumah ibu ya mbak

    BalasHapus
  12. Puisinya sangat indah
    Jika bercerita tentang Ibu mengungkapkan kata2 bisa sampai menitikkan air mata.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trimakasih mbak Dyah... Mengenang ibu pada posisi sdh menjadi ibu... Terasa sekali arti bagaimana pengorbanan beliau.

      Hapus
  13. Balasan
    1. Ada model komen yang lain ga sih...? Bosen gitu melulu... :p

      Hapus
    2. karena itu kata saya untuk mengekspresikan rasa suka dan apresiasi

      Hapus
    3. Kadang kita harus menyenangkan orang bkn dengan cara kita, tapi dengan bagaimana orang itu bisa suka. Agar lebih pas diterima.

      Hapus
  14. jadi pingin pulang ke rumah salim ke ibu,

    aku tag blog ini buat liebster yaa. hehe bisa di cek beberapa pertanyaan

    BalasHapus
    Balasan
    1. waahh... berarti tag ke 4 untuk award itu. Hehehehe.... belum dikerjain....
      makasih yaaa...

      Hapus
  15. wow bunda berpuisi dan itu rangakaian dari cerita yaa bund, bagus banget :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebuah peristiwa saat memandikan jenazah ibunda...

      Hapus
  16. Rindu menggema menganyam serat-serat rasa
    Meggelombang dalam seruan hati
    Bila masih bisa...ijinkan kulelap dalam dekapmu BUnda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Ririe memang jago merangkai kata. Langsung bisa nyambungin ajaa... hehehe
      makasih ya mbak...

      Hapus
  17. Jujur saja mbak Niken aku tidak begitu paham dengan makna dari rangkaian puisi.
    hanya bisa merasakan keindahan secara lahirnya sedang hakekat makna yang tersirat dalam rangkaian kata2nya masih sulit menterjemahkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena bagiku puisi adalah karya sastra tingkat tinggi yang hanya bisa di terjemahkan oleh ahlinya. dan perlu digaris bawahi saya bukan seorang yang ahli dalam karya sastra tetapi hanya seorang yang bisa menulis berdasarkan mood sendiri bahkan bisa dibilang asal nulis tanpa mengerti kaidah2 menulis yang baik dan benar

      Hapus
    2. jadi intinya saya hanya bisa sebagai penikmat karya mbak Niken, belum bisa memaknainya..., ajarin saya ya mbak

      Hapus
    3. dan saya berharap puisi ini sukses dalam Giveaway semua tentang puisi

      Hapus
    4. Baiklah... saya ambil garis bawahnya dan kita panen bersama... hehehe....

      Sama saja mas... Saya juga kalau baca puisi orang lain sering belum bisa mengambil makna secara detilnya. Tapi secara keseluruhan berusaha menangkap makna yang terkandung di dalamnya.

      Tapi itu tidak menutup kita untuk tidak menuangkan- bahkan ketidakpahaman kita- pendapat mengenaiknya. Proses belajar tidak selalu hrs benar.

      Puisi kadang bermakna berbeda bagi pembaca dan penulisnya. Apakah itu salah...? Tidak. Karya sastra bukan ukuran benar dan salah. Selama kita bisa menilainya sebagai keindahan... itu sudah cukup.

      #ngomong opo sih aku..? :p
      Makasih untuk kembalinya... :)

      Hapus
    5. Dan juga makasih untuk doa dan supportnya.

      Hapus
    6. Puisi kadang bermakna berbeda bagi pembaca dan penulisnya. Apakah itu salah...? Tidak. Karya sastra bukan ukuran benar dan salah. Selama kita bisa menilainya sebagai keindahan... itu sudah cukup.

      nah itu sangat setuju, dan itu bukti sebuah kecerdasan mbak Niken dgn diplomasi yang pas dan cerdas, kalaupun saya mencoba menerjemahkan puisi diatas, yakin yang benar tidak lebih dari 25% saja

      Hapus
    7. memangnya apa yang mas Insan terjemahkan dr puisi diatas...?

      Hapus
    8. Dari yang bisa saya terjemahkan adalah sebuah kerinduan kepada wanita paling dicintai yang sudah menghadap Illahi.

      semoga Allah Ta'ala merahmati beliau

      Hapus
    9. Terjemahan yang tepat sekali. 10 tahun yang lalu beliau menghadap Illahi. Penuh sesal karena saya tidak bisa selalu berada disisi beliau selama sakit chyrosisnya. Saya di Jakarta dan beliau sakit di Yogya. Dalam 1 tahun itu saya bolak balik Jkt - ygy lebih dari 5 kali.
      Satu hal yang membuat saya sedikit tenang adalah saya sempat mencium kaki beliau di salah satu kunjungan saya.

      Trimakasih doanya mas..
      Aamiin Ya Rabbal alamiin.

      Hapus
  18. bundaaaa... puisinya sukaaaa...
    tentang ibu kan kan ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Zeal... ini tentang almarhumah ibu.
      Makasih sukanyaaa..

      Hapus
  19. siramannya haru dan sediih bun.... :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ikut menyirami janazah ibu waktu itu... Rasanya campur aduk.

      Hapus
  20. sekali lagi puisi hujan yang indah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hujan dan rindu seperti sudah menjadi 1 kesatuan yaa...

      Hapus
  21. setuju juga pada pendapatnya mba niken ttg pemahaman sebuah puisi yg kdg berbeda antara penulis dan pembaca...
    Tidak ada salah atau benar...:)
    setuju mba...^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena baca puisi itu tergantung hati kita sedang bagaimana. Kalau yang buat sih jelas karena perasaan pada saat membuatnya.

      Makasih mbak Irma...

      Hapus
  22. Hai mbak, puisinya bagus ^^
    ikutan giveaway ini juga ya? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai juga...
      Iya nih ikutan GA Hujan + rindu ini...
      Makasih yaa....

      Hapus
  23. namanya puisi bebas ya oke2 aja mbak, puisinya oKE Kok setiap puisi memilki nilai tersendiri dari pembuatnya terutama hehe.. alias penulis.. pembaca kadang hanya menikmati mencoba menyalmi walau dirasa sulit
    tapi yg ini gak sulit INsya Allah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya yaaa.... Bebas aja...
      Yang nulis kan pastinya buat dengan apa yang ada di hati dan pikirannya. Tanggapan pembaca ya pasti beragam.

      Hapus
  24. Subhanallah, keren banget pusinya bunda ...
    Jadi pengen belajar sama bunda :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah... kalau mbak Sri suka...
      Sama-sama belajar yuk mbak Sri...

      Hapus
  25. Maknyus benar. Ternyata selain jago mbikin rendang jengkie piawai juga mbuat puisi...SEmoga Allah mengampuni beliau...Amiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih banyak rahasia yang lain lho mas Belalang... Tunggu tanggal mainnya... qiqiqi...
      Aamiin Ya Rabb.. terima kasih untuk doanya.

      Hapus
  26. puisinya keren ...
    semoga sukses ngontesnya...

    BalasHapus
  27. puisi itu budaya dari jaman kapan ya? sastra puisi memang hebat, bisa bertahan dan masih dilestarikan oleh bangsa kita. Mungkin karena mudah dan indah jadi semua orang bisa berekspresi. Saya suka orang yang suka berpuisi, karena artinya ia bisa mengungkapkan isi hati, perasaan dan ekspresi dirinya..

    sukses mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi buat saya menulis puisi tidak selancar menulis sebuah artikel. Pemilihan kata dan keharmonisannya membutuhkan wawasan akan kosa kata.

      Trimakasih ya... :)

      Hapus
  28. bukan kata2 yang indah,tp dibalik kata yang teruntai dalam setiap puisi memakai hati yang tulus & itulah yang membuat puisi indah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas Andi... puisi itu berasa dalam dan indah kalau kita buat sepenuh hati.

      Hapus
  29. good luck giveaway nya :)

    anyway, join my giveaway! :D
    win a gift voucher for free ❤
    and get all stuffs in indonesia in half price :)

    BalasHapus
  30. puisi yang manis dan sendu... :')

    BalasHapus
  31. hai.. makasih ya sudah ikutan GA nya
    tunggu pengumumannya tanggal 1 januari 2013 ;)

    BalasHapus