Frangipani Flower Lovely Little Garden: Kolaborasi Puisi
There is a lovely little garden in a corner of my heart, where happy dreams are gathered to nevermore depart

Sabtu, 01 Desember 2012

Kolaborasi Puisi

Bismillahirrahmannirrahiim...

Gara-gara ikutan GA tentang puisi, kok jadi ketagihan buat puisi. Penasaran rasanya untuk merangkai kata-kata untuk bait demi bait. Apalagi setelah membaca komen-komen mas Insan Robani di puisiku yang berjudul Seakan Ingin Membuatmu  Damai. Membuatku semakin ingin mencoba membuat puisi. Sekaligus ingin membuktikan kalau mas Insan Robbani hanya mempraktekkan ilmu padi saja. 



Maka, aku ajak mas Insan Robbani untuk membuat puisi bersama. Dan ternyata jadi juga 2 buah puisi yang menurutku lumayanlah... Secara bergantian kami membuat bait-baitnya. Kalau ada kurang pas sedikit diedit-edit. Satu puisi bertema persahabatan dan satu lagi bertema keberserahan pada Illahi. Dan inilah kedua puisi tersebut.

KESUCIAN PERSAHABATAN

Entah apa yang menggerakkanku kemari
Di heningnya ruang tak bersekat dan tak beratap
Hanya dedaunan dan bunga-bunga menari ditaman mungil
Mereka bersenandung menyambutku tanpa curiga

Sapaan lembut menyejukkan hati
Begitu teduh terasa di kalbu
Rangkaian kata untaikan keakraban maya
Namun tertapak kuat pada langkah hari

Aku terpana...!
Ketika guratan pelangi membiaskan cahaya
Berbagai warna terangkum dalam cerita
Ada warna suka dan duka berbalut makna
Aku tahu kau adalah lentera dikala senja

Bagiku, dirimu adalah kepintaran yang aku kenal
Darimu aku belajar akan sebuah penghargaan
Aku simak kesantunan yang kau ciptakan
Kupetik makna dari jalinan benang persahabatan

Tanpa kata kau bercerita
Tanpa suara kau senandungkan nada
Tak tampak mata tapi kau nyata
Karena persahabatan tak dibatasi logika

Satu dua kesalahan adalah pemanis sebuah pertalian
Menyelamkan kita ke dalam sebuah pemahaman
Akan ketulusan yang menari pada indahnya taman
Terjalin kuat mengokohkan perjalanan

Laguku kian merdu mengumandang
Ceritaku makin mengalir selancar jernihnya air
Warna-warni hiasi kisah sepanjang hari
Mengingatkan pada anugrah Illahi

Bagimu dan bagiku persahabatan adalah kesucian 
Yang kian indah bila saling berbenah
Menjadi sehat bila saling bernasehat
Menjadi abadi bila didasari cinta pada Illahi



GENGGAM HATIKU YA RABB

Menyusuri langkah setapak demi setapak
Diantara kepul debu yang sesakkan dada
Menyeruak dalam pencarian misteri Dzat-Mu
Memendam rindu pada suara-Mu 

Hati terasa bergemuruh
Tatkala mendengar gema firman-Mu
Tapi bagaimana aku harus menuju-Mu?
Karena hatiku gelap bagai rumah tanpa lampu 

Ingin kuterangkan segala gelap yang menutup iman
Ingin kuulang lembaran hidup dari awal
Di kejernihan hati aku hanyut dalam pengharapan
Bahwa Kau suara dan aku gema-Mu 

Ya Robb...!!
Aku hanya bisa berdoa ketika jiwa ini hampa
Hanya bisa bersujud ketika tersudut rasa takut
Hanya bisa berdzikir ketika tidak mampu berpikir
Hanya bisa pasrah ketika kaki tidak lagi bisa melangkah 

Genggam hatiku ya Robb...
Ringankan beban yang terasa sarat ini
Agar diriku lapang dalam pertobatan
Dan meleburkan hati dalam kepasrahan 

Ya Illahi Rabbi... sinari hati dan jiwaku dengan nurul iman
Agar istiqomah dalam menjalankan syariat-Mu 
Senantiasa bersyukur menerima qudrah dan irodah-Mu
Hanya kepada-Mu aku bersujud dan memohon perlindungan

Membaca kedua puisi tersebut aku rasa mas Insan Robbani memang hanya merendah saja. Padahal aslinya jago beneerrrr. ..! Bisa nebak tidak teman-teman, mana bait mas Insan dan mana bait yang aku buat...? Tapi jujur aku puas dengan hasilnya. 

Tooss sama Devon...!!



83 komentar:

  1. kolaborasi yang apik bunda.....
    terhanyuttttt
    kalo suruh nebak, haduh g tau deh yg mana bait masing"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apik yaaa.... bunda juga suka kok sama hasilnya...
      Ngga ketebak gitu...?? Hehehe...

      Hapus
  2. waahh... berkolaborasi dengan mbak Niken bener2 menguras energi..
    namanya juga belajar, butuh pengorbanan, untung gurunya sabar...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wow.. mantap..
      belajar pada master... :)

      Hapus
    2. @Mas Insan Robbani: Wuuiihh... menguras energi... ngga segitunya kaleee... Pengorbanan apa mas...? Jadi nggak enak nih sampai ada yang dikorbankan...

      @dAnonim: Iya nih... master Insan Robbani...

      Hapus
    3. maksudnya.... orang yang pengen pinter harus berkorban
      seperti saya yang pengen belajar sama mbak Niken harus mengeluarkan energi lebih...

      Hapus
    4. Panen...panen... Ini saya bawain karungnya... :p

      Hapus
    5. Mas Adhi dAnonim..., yang master itu siapa
      bukanka mas Adhi yg jagoan bikin puisi

      Hapus
  3. saking bagusnya jd ga ketebak mana yg dibuat guru dan muridnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama merasa jadi murid nih mbak Yuni. Ngga ada gurunya... hehehe...

      Hapus
    2. yang punya lapak ini guru saya mbak Yuni

      Hapus
  4. belajar, aku suka juga puisi tapi kurang pandai merangkai kata :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dari yang saya rasakan, kita memang harus sering2 membuat puisi supaya perbendaharaan kosa katanya banyak dan bisa merangkainya dengan indah. Sebab kosa kata puisi itu sedikit beda dengan menulis artikel atau cerita.

      Hapus
  5. gak bisa nebak mana bait buatan Bunda dan mana buatan Mas Robbani.. Wah mantab Bunda......

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selalu seru kolaborasi sama mas Insan.
      Kiki ngga bisa nebak juga yaaa...

      Hapus
    2. wah terlalu kalau gak bisa nebak..

      Hapus
  6. kolaborasi keren...saya dulu sering banget maen kolaborasi puisi mbk,seru dan hasilnya tambah bagus...nggak bisa ditebak,karena tiap orang beda :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya.. rasanya ada tantangan bagaimana membuat bait demi bait bisa nyambung. Atau setidaknya tidak lari dari tema.

      Hapus
    2. Betul..
      setiap orang punya taste yang berbeda... cieee

      Hapus
  7. Balasan
    1. Merinding karena lagi dingin kali hawanya...hehehe...
      makasih kunjungannya...

      Hapus
    2. bacanya sambil ikut acara dunia lain kali... hehehe

      Hapus
  8. Gue lebih suka ke puisi yang kedua gak tau kenapa hehe.. Gak bisa bedain soalnya gue juga belom kenal kalian berdua hehe! Makanya nih mau salam kenal :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ehh..si jago gambar mampir kemari...
      Salam kenal kembali.
      Ngga rugi lho kenal sama kami... :)

      Hapus
  9. hihihi... main tebak-tebakan ama bunda. hmmm...
    kalau di puisi -persahabatan, kyanya bunda yang di bait ganjil: 1,3 dst. trus kalau abi insan yang genapnya, 2,4 dst. gmn btul gk jawabannya bunda????
    nah klo di puisi -keberserahan diri, dibalik bunda yang bait genapnya, :D :D

    utk puisinya dua jempol deh buat bunda sm abi insan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... kebalik Liyan...
      Puisi persahabatan mas Insan di bait ganjil dan bunda di bait genap. Sedangnkan di puisi satunya mas Insan di bait genap dan bunda di bait ganjil. Teeeettt.. Toooott....!
      Makasih ya sudah mengamati dengan cermat walau salah... wkwkwk...

      Hapus
    2. eaaaa.... ternyata salah ya bun...*%@$@^%
      ga jadi dapat tropy nih, :(.... *eh, masih untung dapat persahabatan bloof deng :D :D

      Hapus
    3. kapan-kapan mau dooong kolaborasi sama suhu... #asongin proposal :)

      Hapus
    4. Hehehe... dapat hadiah nih... proposal diterima... ayuk kita buat puisi bareng. Ntar di publish ditempat Liyan... :)

      Hapus
    5. asyiiiiikk... horeee.... alhamdulillah. #sujud syukur.
      ntar ya bun, kalau liyan dah siap panggil bunda :D :D

      Hapus
    6. Oke... bunda siap kapan saja... #deeuuu... belagu amat yaak... wkwkwkwk...

      Hapus
    7. Saya juga siap membacanya...

      Hapus
  10. wah kolaborasi yang hebat, setelah nulis artikel yang sangat berbobot kini nulis puisi seperti pantun berbalas yang keduanya memberikan makna mendalam. Semoga langkah selanjutnya bisa membuat buku denan cara kolaborasi seperti ini, aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduuh mas Djangkies jangan bawa2 bobot dong... sensitif nih saya... hahaha...
      Aamiin... semoga saja bisa buat buku bersama.

      Hapus
    2. Saya aamiinkan mas Djangkies

      Hapus
  11. kolaborasi yang benar2 indah... :)
    tak perlu menebak-nebak ah... semua untaian katanya pas tertata manis membingkai keindahan 2 puisi itu... dua2nya memang jago lah.. jempol! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah...
      Ternyata setelah dicoba memang tidak sesulit yang dibayangkan.
      makasih mbak...:)

      Hapus
    2. hehehe... Malu... *tutup muka

      Hapus
  12. dulu sering bikin puisi skrg g pernah malah jadi lupa hihihi

    smg menang GA nya ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang buat GA bukan puisi2 yang ini kok...
      postingan sebelumnya. :)

      Hapus
    2. sama mbak..
      saya dulu gak bisa sekarang lupa

      Hapus
  13. Dua-dua puisnya bagus Mbak Niken. Kalau boleh nebak yang bait Mas Insan adalah yang ke-2..Hehehe..beliau kan sdh branding banget dengan puisi-puisi bernafas relijius...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kedua puisi itu dibuat bersama. Jadi mas Insan juga ikut membuat puisi pertaman
      Makasih yaaa...

      Hapus
    2. Maaf mbak Evi..
      Mbak masih belum beruntung, dicoba lagi

      Hapus
  14. Baru kali ini saya menemukan kolaborasi dalam membuat puisi.. Puisinyapun bagus, lebih mudah dipahami juga. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iseng-iseng aja... ternyata hasilnya lumayan

      Hapus
    2. Unik dan menarik ya Mas...

      Hapus
  15. wah salut atas kolaborasi puisinya

    **garuk2 kepala karena diri ini gak bisa bikin puisi :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini saya bantu garukin... hehehe...
      Tulisan mbak Rie bagus2 gitu lho... (y)

      Makasih yaa...

      Hapus
    2. saya yang bawain shampo aja ah..

      Hapus
  16. makjleb maknyus makbyur....
    ini katanya puisi orang yang gak bisa buat puisi, waduh waduh... nancep di hati....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha...lha.. kecebur dimana mas...? Perasaan taman ini ga ada kolamnya...?
      Trus yang nancep dihati apaan mas...? :D

      Hapus
    2. paling kecebur dari suramadu...

      Hapus
  17. Puisi yang berjudul "Kesucian Persahabatan" itu masing-masing menulis 4 bait, sedangkan puisi yang berjudul "Genggam Hatiku Ya Rabb" masing-masing 3 bait ya, Bu. Paling hanya ini yang saya bisa nebak. Bait yang mana saja, paling saya hanya bisa bilang, kalo ga yang ganjil ya yang genap, tergantung siapa yang dulu memberikan bait pertama, hehehe.... Sungguh, bagus banget kok Bu. Ibarat bahasa komunikasi gitu, istilahnya "ngena" begitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pak Azzet.... memang begitu pembagiannya. sama rata dalam membuat baitnya. Ngena dan nyambung ya pak Azzet... Syukurlah.. uji cobanya lumayan hasilnya.
      Makasih ya pak...

      Hapus
    2. Wah ini nih ahlinya Puisi datang...
      jadi malyuuu akyu...

      Hapus
    3. Tutupan pakai mouse nya mas Ridwan aja mas...

      Hapus
  18. Aku suka puisi pertamaaa....
    kalau boleh menebak, puisi kesucian persahabatan dimulai oleh Mbak Niken

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... mbak Titi salah nebaknya. Mas Insan duluan tuh...

      Hapus
    2. yaaah salah... *tepokjidat

      Hapus
    3. Jangan ditepoki jidatnya mbak... pusing nanti... wkwkwk..

      Hapus
  19. Ah... belum tepat...
    Mbak Titi belum beruntung, silakan dicoba lagi ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku tebak puisi pertama mas Insan duluan *liatcontekan dari Bunda :)

      Hapus
  20. aduh kolaborasi yang hebat...
    piye carane ya ...aku mau donk bunda

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini berkat diskusi yang alot dan sambil berkerut alis.... hehehe...

      Hapus
  21. keren mbak kolaborasinya, cocok banget nih calon besan hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... jadi berasa SKSD ya mbak Lidya....

      Hapus
  22. Makan ketan janganlah dibungkus
    Minumnya temulawak pahit rasanya
    Kesucian Persahabatan bagus
    Sungguhlah awak terpesona olehnya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ketan ditabur pakai kelapa
      Lalu dibagikan pada tetangga
      Sahabat itu memang mempesona
      Jika dijaga kesuciannya....

      Makasih mas Belalang....

      Hapus
  23. wah, semakin kompak aja nih dua sohibku ini...
    mantap benar untaian yang dipilih mba... jujur aku ga mampu menebak, hanya mampu nikmati dan terpana akan apiknya kolaborasi kalian berdua. Keren abis dah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga sampai bengong sama hasilnya mbak... Kok bisa yaaa sekeren itu.... qiqiqiqi.... pede banget yaaakk...

      Semoga kedepan ada karya2 yang lain.
      #masih berminatkah mas Insan...??

      Hapus
  24. Subhanallah... keren beuuuddd...
    sampe baca 3x Bund'.. iri sama persahabatan kalian.. :)

    setiap bait bener2 dari hati dan hati-hati..
    ditunggu karya duet berikutnya.. ^_*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan hati-hati teh... berusaha supaya nyambung gitu lhoooo... Secara isi 2 kepala. Mau lari kemana nanti bait berikutnya... Gitu aja sih...

      Hapus
  25. wah ternyata mbak pandai juga berpuisi
    asyik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belajar aja kok Kang Haris.... hehehe...

      Hapus
  26. Baca sambil geleng2. . .
    Benar2 dari hati dan sampai ke hati pembaca, Bunda.

    Aku suka dengan kedua puisinya, Om Insan, Bunda Lahfy memang hebat.

    Tak tampak mata tapi kau nyata
    Karena persahabatan tak dibatasi logika
    #paling suka. ^_*

    BalasHapus
  27. Itu bait mas Insan...
    Alhamdulillah bisa disukai oleh pembaca.

    Trimakasih ya Idah... :)

    BalasHapus