Frangipani Flower Lovely Little Garden: Si Jelita dan si Cepak
There is a lovely little garden in a corner of my heart, where happy dreams are gathered to nevermore depart

Rabu, 05 Desember 2012

Si Jelita dan si Cepak

foto jepretan sendiri

Siang tadi panas sekali hawanya. Di kantin apalagi. Ketambahan hawa dapur yang panas karena kompor. Tapi tidak demikian dengan pasangan yang duduk di meja 1 itu. Meja yang letaknya persis di meja kasir singgasanaku. Mulai dari cara mereka memesan makanan, bercengkrama menunggu pesanan dihidangkan, sampai saat menikmati makan. Hadeeuuuh... aku yang tadinya merasa biasa saja melihatnya, akhirnya jengah juga. Biasanya kalau di kantin ada yang mesra-mesra, aku langsung ingat suami... qiqiqi... Tapi kali ini tidak. Sebel malah.

Karena berada tepat di depanku, jadi pembicaraan merekapun bisa ku dengar.  Si Jelita dan si Cepak sepertinya betul-betul lupa kalau sedang di tempat umum. Aku membatin... kok bisa ya mereka seterbuka itu memproklamirkan hubungan mereka sedemikian rupa. Sungguh baru kali ini aku melihat pasangan senekat itu.

Kenapa aku berkata begitu...? Bukankah di Jakarta sudah biasa melihat pasangan muda mudi bermesraan di tempat umum? Apanya yang aneh melihat pasangan saling suap menyuap ketika makan, membelai rambut pasangannya di depan orang banyak, mengeluarkan kata-kata mesra yang bisa didengar oleh sekitarnya. Apanya yang aneh...?

Buka tempat makan di sekitar kampus memang sudah tidak aneh pemandangan seperti itu. Mahasiswa mahasiswi saling mengumbar kemesraan, adalah pemandangan tiap hari. Tapi yang tadi aku lihat itu bikin aku mual. Apa pasal....?

Soalnya si Jelita namanya Sari. Dan si Cepak namanya Dian. Mereka mahasiswi dan mahasiswi...! Halaaah...!! Tak lama-lama duduk di kursi kasir... Mending keluar kantin cari angin.



72 komentar:

  1. Nama Dian itulah yang membuat saya jingkrak-jingkrak ketika ditugaskan oleh kantor berangkat ke Honolulu. Bukannya mau pacaran sih tapi paling tidak ka ada teman ngobrol yang baunya wangi.

    Ketika saya call ke kantorya untuk koordinasi ternyata baru tahu bahwa di Dian itu cowok. Tapi ya nggak apa-apa sih ha ha ha ha..agak getun dikit.

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.... harapan terlalu tinggi ya pakde...
      Tapi wangi juga ga Dian yg itu...?
      wakakak...

      Hapus
    2. Dian pramana ya Pak De... :p

      Hapus
    3. Dian ternyata banyak juga ya yang laki2...

      Hapus
    4. uwihhhh,keren,,jeyuk kok minyum jeyuk :D

      Hapus
  2. Innalillahi...tambah serem aj ya Bun :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul... udah terbuka banget... ga ada malunya

      Hapus
  3. wah bahay, minta didemo tuh bunda . . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. perlu ditegur kali yaaa....
      tadi itu malah aku tinggalin...

      Hapus
  4. nampaknya kaum Nabi Luth mulai menampakkan diri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Innalillahi...
      Deket sama kiamat dong yaaa

      Hapus
  5. wah ada kaumnya nabi luth yang bertandang ya mbak...
    merinding bulu romaku... qiqiqiqi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya mas Insan.... serem... Kiamat sudah dekat

      Hapus
  6. waduhhhh bu klo saya sih saya .. tinggalin juga hihihih

    naudzubillahh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku tadi sempat membayangkan orang tua mereka...
      Kenapa bisa begitu...?
      Dan semoga keluargaku dijauhkan dr hal seperti itu.

      Hapus
  7. waduh, tanda2 kiamat sudah dkt tuh

    BalasHapus
  8. Astaghfirulloh. . .
    Wooy, masih banyak cowok ganteng tuh!
    Nicholas saja belum ada yang punya koq yaaaaaaaaaa. . .
    hiiiiiiiiiiih. . . aku gemes sendiriii jadinya, Bund.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lhooo.... Nicholas bukannya punya Idah...?

      Hapus
  9. Pernah baca yang begini, seram mbak. Di Hongkong para buruh migran terbuka sekali hubungan khusus mereka. Syy baca di blognya bunda Pipiet Senja. Ah sayang lupa nama blognya. Malah ada foto2nya segala mbak. Na'udzu billah deh ...

    Mudah2an keturunan kita terhindar dari hal seperti ini. Aamiin ya Allah ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin Ya Rabbal Alamiin...

      Menyedihkan memang hal ini mbak... Peran keluarga penting banget. Penanaman nilai2 keimanan perlu ditingkatkan, jadi pada saat anak hrs kuliah atau jauh dr ortunya, mrk punya filter thd pengaruh lingkungannya.

      Hapus
    2. Oya, saya dapat linknya mbak: http://www.pipietsenja.net/2012/05/v-behaviorurldefaultvmlo.html

      Tapi ini sudah diperbarui sama bunda Pipiet. Yang dulu masih di blogspot, foto2nya serem euy ...

      Hapus
    3. Ralat : isi tulisannya sama, foto2nya saja yang dulu sudah tidak ada.

      Hapus
    4. makasih mbak Niar. Ntar dilhat2.

      Hapus
  10. Oh.... Dianprokin aja Mba. Biar kapok sekalian. He....x9

    Sukses selalu
    Salam Wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Diadu kepala sama kepala gitu ya mas Indra... hehehe

      Hapus
  11. walah...ko iso kaya gtu...padahal saya juga masih single ini.hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha ya saya ngga tau kenapa bisa gitu... :D

      Hapus
  12. wuiiiih.... parah yak bunda!

    sebenarnya kasian mereka itu.... korban dari segala korban: kurangnya pembinaan akidah dalam keluarga, pengaruh lingkungan yang buruk, belum lagi dibombardir oleh media yang tidak mendidik dst...

    semoga mereka cepat sadar dan mendapat petunjuk, aamiiin. T_T
    karena semua kembali pada pilihan diri.. fujuroha wa taqwaha*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin...
      Bunda tadi juga berpikir kira2 apa yg bisa membuat mereka begitu, bahkan tidak merasa malu dengan ketidakwajaran mereka itu.
      Yang jelas... apa yang bunda lihat tadi membuat bunda ingin memeluk anak2 dgn lbh erat.

      Hapus
  13. zaman skrg makin parah ya Bun... makin pada berani menampakkan maksiat di muka umum... astagfirullah #ngelus dada

    BalasHapus
    Balasan
    1. Merasa jaman sudah terbuka dan demokrasi. Jadi tak malu lagi menutupi yg seperti itu.
      Asteghfirullah.

      Hapus
  14. Astagfirullah, semoga mereka tahu ya mbak akan perbuatannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.....
      Sebagai seorang ibu, rasanya sedih melihat hal demikian. Introspeksi diri agar anak2 lebih didekati.

      Hapus
  15. sereeeeemmmm mbak... sy juga mendingan keluar deh kalo jd mbak Niken..

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau negur malah sungkan sendiri. Jadi menghindari pandangan saja.

      Hapus
  16. Endingnya tak terduga bunda :D

    BalasHapus
  17. duuh...yg ngeliat cuma bs ngelus dada ya mbak... :(

    BalasHapus
  18. waduh, waduh....
    pengalaman baru ya bund... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas.. saya brau liat yang beginian.

      Hapus
  19. wah ini kisah nyata? ih jauh2 deh ya mbak.

    BalasHapus
  20. itu di mana tuh ada kampus yang dibuat untuk bermesra mesraan kok ditmpatku jarang yah aku melihatnya apa aku ndak pernah keliling kampus yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kantin saya tidak di dalam kampus kok mas Opick. Tapi di sebrang kampus. Jadi mungkin mereka mrs sdh keluar dr lingkungan tempat belajar mereka.

      Hapus
  21. saya pikir mahasiswi sama mahasiswa yang rambutnya cepak, astaghfirullah....

    BalasHapus
  22. Horrooooooooooooooooooooooor!!!
    Na'udzubillah min dzaalik!
    Semoga "kebebasan" yang semakin "bebas" sekarang ini tidak membuat orang2 seperti merekat bertambah jumlahnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... mendoakan kebaikan untuk kita semua...

      Hapus
  23. langsung merinding dan Istigfar deh mba......moga generasi kita selalu dlm lindungan ALLAH SWT

    Lam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... semoga dijauhkan dari hal seperti ini.

      Salam kenal kembali

      Hapus
  24. huuaaah serem, itu dua2nya cewek cantik yang berambut panjang, cantik2 gitu gag bund??

    eeh kalau di mall pernah liat anak kecil2 tuh dari belakang kayak pacaran cowok sma cewek, pas balik badan dilalah kok yang penampilan cowok tuh cewek tomboy bund, astagfirulla :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mereka semakin terbuka menunjukkan jati dirinya ya Niar...

      Kemana aja..? Banyak yang kangen tuuh...

      Hapus
  25. masyaAlloh,,,,
    #kiamat sudah dekat...
    hoho.... apa hubungannya coba..!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada dong hubungannya...
      Kaum Nabi Luth mulai bermunculan... petanda kiamat sdh dekat...

      Hapus
  26. Whaaaaatt...?? Ternyata Lesbi..?? Padahal masih banyak pria-pria tampan seperti saya, bun...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya belih Gandhi...
      Kenapa juga ngga milih dirimu aja...

      Hapus
  27. Banyak kaum remaja yang sudah tak tahu malu lagi soal pacaran ini. Bermesraan di depan umum sudah biasa dan tak perlu takut2 lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sedih ya mas...
      Anak2 saya sudah ada yang remaja. Rasa khawatir kepada mereka selalu ada.

      Hapus
  28. oalah.... ternyata sesamanya toh mba? gamblang banget yaaa? begitu bebas sudah prilaku spt itu di negeri ini.... ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. gamblang dan terbuka... bikin sebel liatnya...

      Hapus