Frangipani Flower Lovely Little Garden: Galaunya Sang Bunda
There is a lovely little garden in a corner of my heart, where happy dreams are gathered to nevermore depart

Senin, 18 Februari 2013

Galaunya Sang Bunda

Bismillahirrahmannirrahiim...





Sudah dua minggu lebih ini rasanya hilang semangat. Mengerjakan rutintas harian dengan lesu. Selesainya pun tidak memuaskan. Beginilah rasanya kalau di rumah sedang giliran yang sakit. Diawali dengan aku sendiri yang tiba-tiba panas sampai 39 derajat, lalu Luthfan kemudian menyusul Astri. Setelah kami sehat, sekarang giliran Hilman dan Fanni berbarengan panas.

Pikiran jadi terus berputar berusaha menyiapkan segala sesuatu yang dibutuhkan. Madu, sari kurma, habbatusaudah, rebusan dedaunan, rebusan kunyit sebagai antibiotik, perasan jeruk nipis campur kecap, adalah obat-obat yang menjadi pilihan. Sedikit repot, tapi bersyukur rasanya atas ijin Allah, maka aku, Luthfan dan Astri sembuh dengan obat-obat herbal itu.

Tak kalah pusingnya memilih menu buat anak-anak yang sakit. Bagaimana caranya supaya mereka tetap mau makan karena sudah pasti dalam keadaan sakit, mulut terasa pahit dan membuat tidak nafsu makan.

Yang amat membuat lesu adalah saat melihat anak-anak tergolek lemah dengan suhu badan yang tinggi. Masing-masing anak butuh perhatian dengan caranya masing-masing. Kadang mereka mengeluh karena sakitnya. Sebagai bunda sudah tentu menjadi kewajiban untuk mengajak anak-anak tetap sabar. Berdoa untuk kesembuhan. Walau hati sendiri merasa sedih, tapi di depan anak-anak harus tetap tenang dan menyelipkan canda, agar mereka semangat melawan sakitnya.

Luthfan jadi yang paling manja tapi gampang disuruh minum obat apa saja dan makan apa saja walau lidahnya pahit. Astri jadi makin pendiam kalau sedang sakit dan harus disiapkan makanan dan obat-obatnya, Fanni yang meskipun badannya panas tetap ceria dan malah minta diobatin ini itu.

Dari semua anakku, Hilman yang selalu lebih lama proses sembuhnya. Paling susah makan dan maunya obat-obat yang dia suka saja. Apalagi kalau sudah batuk. Tak bisa menahan untuk tidak memuntahkan makanan yang dengan susah payah dimakan. Seperti siang ini saja, aku hendak berikan madu batuk campur minyak habbatussaudah, Hilman menolak habbatussaudahnya. "Madu batuk saja, Bunda," katanya. Padahal habbat bisa membantu meningkatkan sistem imunitas tubuh dan mengobati batuk. Tentu saja tidak aku turuti kemauannya. Tetap saja aku teteskan minyak habbatussaudah ke dalam sendok madunya. Hilman belum bisa minum kapsul jadi habbatussaudahnya aku pilih yang berbentuk minyak.

Makanya banyaknya Give Away dan kontes berlalu begitu saja. #alesan. Rasanya otak tidak bisa diajak berpikir. Banyak colekan teman-teman cuma terasa geli saja. Tapi kemudian Dead Line berlalu begitu saja #makin nyata alesannya. Maafkan ya temans... Semoga ke depan bisa semangat ikutan GA lagi.

Nulis postingan ini saja sejak pagi belum selesai. Sambil nyuapin, ngompres, menyiapkan obat dan meminumkannya kepada Hilman dan Fanni, dan lain-lain.

Sepertinya sang bunda membutuhkan refreshing. Rasanya kangen sekali sama bapak dan ibu. Terakhir berkunjung ke Yogya waktu lebaran Idul Fitri. Belum bertemu bapak ibu lagi sesudahnya. Ditambah suasana lesu ini, makin memuncak rasa kangenku. Heey... biar bagaimanapun, aku juga seorang anak khan...? Wajar dong rindu pada orang tuanya. Tapi... anak-anakku gimana...?

Sang Bunda sedang galau...



73 komentar:

  1. Sabar Bun.. dalam setiap sakit ada pahala dan hikmah jika kita ikhlas menjalaninya..

    Semoga lekas sembuh yang di sana ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... Insya Allah ya mas Lozz...
      Lhaa trus lagune Ida Laila manaa...?

      Hapus
  2. Ya Allah, Bunda. turut prihatin dengan kondisi saat ini. Syafakhillah untuk Bunda dan anak-anak yaa. Aku doakan untuk semuanya. Peluk Bunda

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin Ya Rabb...
      Syukron mak Mira... #peluk kembali...

      Hapus
  3. wah anakku juga abis panas mbak....
    semoga cepet sembuh ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Syafakallah buat anaknya mbak Riesta....
      Makasih ya...:)

      Hapus
  4. Ikut prihatin dengan saya sertai doa semoga bunda dan anak-anak segera sehat kembali, ceria, bahagia dan tertawa kembali cethar membahana.

    Apa yang bunda alami tentu juga sudah sering kami alami.Anak, cucu juga sering terserang batuk,pilek, flu dan lain-lain. Penyakit khas anak-anak yang sering muncul.

    Dalam hal seperti ini kesabaran memang teruji. Kecemasan memikirkan yang sakit dan kadang disertai jengkel oleh ulah mereka yang tidak mau minum obat, minta ini, minta itu, dll.

    Bunda putra-putrinya kan cukup banyak. Bayangkan, apa yang dirasakan oleh emak saya ketika anak lanangnya ini sakit ? Tentu cemas sekali bukan.

    GA? Jangan pikirkan itu bunda. Tugas pokok sebagai bunda harus tetap pada top level.

    Semoga bunda tidak galau lagi karena ada Allah Swt di sisimu.

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku dah baca buku pakde tentang overprotektifnya panglima besar... Lucu tapi mengharukan. Begitulah seorang ibu ya pakde.
      Aamiin Ya Rabb...
      Terima kasih doa dan hiburannya...

      Salam kembali dari Jakarta.

      Hapus
  5. Sabar y bunda, syafakhillah untuk anak-anaknya
    salam hangat dari saya ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... syukron ya Banyu...
      Salam kembali dr bunda

      Hapus
  6. Sabaar Bunda..
    Takdoain smuanya pada sehaaat seperti semula

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin...
      Makasih yaaa.... Insya Allah sabaaar... :)

      Hapus
  7. sabar bunda... mudah2an lekas sehat semuanya, aktivitas berjalan lancar kmbali n bisa ke Jogja temu kangen sama bapak ibu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin Ya Rabb...
      Makasih mbak Rahmi... memang udah pengen banget ke yogya niih...
      Asal sudah ngga panas aja rasanya udah ga galau.

      Hapus
  8. cemungguuuddhhh buuunnn *mak alay hehehe
    salam kenal yah bunn

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal kembali...
      Iyaa maak... cemunguuud... ciyuus... #nular alay nya

      Hapus
  9. waahh... bunda hebat, hebat, hebat,... hebat kenapa toh neni :D
    tak tahu aku juga bingung, pokoknya bunda hebat saja :D

    apapun yang terjadi, tetaplah tersenyum bunda, smile :), yang lebar bunda :D, senyum lagi bunda, senyum lagi :).. iya, senyum lagi bunda, :D :), biar kelihatan cantik selalu... :)

    semoga segala yang menimpa keluarga bunda, mendapat faedah yang tiada tara., semakin bertambh rasa sabarnya :)

    senyum bunda :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ho oh... hebat kenapa tooh Neni...??

      Ini udah lebar belum senyumnya... :))
      Makin lebar :)) Makin lebar :))
      Lha kok malah bibirku jadi dower...?
      wkwkwk....

      Aamiin... makasih ya neni...

      Hapus
  10. Semoga adik" yang manis cepat sembuh biar Bundanya ngga galau :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... makasih ya Jiah yang cantiik...
      Baca komen teman-teman cukup menghalau galau bunda...

      Hapus
  11. kalau anak sakit, orang tua yang repot yaa bund, semoga cepet sembuh semuanya, buat bund semoga sehat2 yaa bund :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Niar... kok Niar tau sih... kan belum jadi ibu...? hehehe...

      Makasih ya Niar... mengaminkan doa Niar buat bunda... :)

      Hapus
  12. semangaat mak Nikeeeen...semoga anak-anak cepet sehaat yaaa...pahala seorang ibu insyaA sangat lah besaar.... hebaat semangaaaat ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin...
      Ma'aciiih mak Farah... Insya Allah ikhlas dan sabar....

      Hapus
  13. tapi akhirnya bisa juga menuntaskan postingan ini kan mba? hehe, ayo tetap semangat, walau aku yakin pasti repot banget dirimu mengurus anak2 yang sedang sakit ya mba... apalagi diri sendiri juga msh lesu kan? Tapi salut deh dengan mu yang begitu telaten mba, ayo atuh semangat!

    Soal GA? Pasti teman2 pada maklum kok, yang penting dirimu sehat dan anak2 juga kembali sehat kan? Baru keceriaan itu akan kembali juga...

    Soal kangen ortu? Aku jugaaaaaa, aku kangen semuanya, anak, suami, ortu dan adik2ku.. hiks... Kok malah jd ikutan galau yaaa... hehe.

    Eh iya mba, kirimannya blm kuantar ke tiki, hehe maapken yaaa, ntar sore aku baru akan keluar rumah, ini masih ngendon di kamar, :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku sempet baca postingan mbak Al tentang pahlawan Aceh itu... Tapi belum komen...

      Iya niiihh... bawaannya pengen usap-usap kepala anak aja.... Bikin postingan ini dengan harapan dapat banyak doa dan pompaan semangat dari teman2....

      Ngga apa2 mbak Al... aku juga belum siap mandi kopi kok sekarang... wkwkkwk...

      Hapus
    2. hehe, sip, baguslah kalo belum siap untuk mandi kopi, jadi aku ga perlu merasa bersalah banget karena belum tepati janji, hehe

      Hapus
    3. Tapi kalau tak kunjung datang juga... akan aku tagih...!

      Hapus
    4. hahahahhaaha.... Insyaallah ntar sore masuk ke JNE, mudah2an rasa males ini segera lenyap deh!

      Hapus
    5. Jangan ikutan lesu yaa...!
      #siap-siap mandi kopi

      Hapus
  14. Semoga semua cepat sehat kembali ya Mbak, semangat .. semangat ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat.. semangat... biar bisa ikutan GA bu Dey...:)

      Hapus
  15. Terus berjuang bund. Ada sebaris doa yang aku panjatkan buat support bunda...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mas Ridwan...
      Doamu pasti mendukung semangatku...

      Hapus
  16. Syafakillah. Semoga cepat sembuh dan sehat untuk yang tengah sakit ya Ukhtii.

    Memang kalau Bunda sakit, pekerjaan rumah rasanya berantakan dan nggak semangat mau mengerjakan yang lain. Apalagi kalau sakitnya bergiliran diantara anggota keluarga.
    Mau nulis aja rasanya nggak fokus.

    Manfaatkan waktu sehat sebelum datang waktu sakit. Itu terasa sekali untuk kita para Bunda.
    Tetap semangat Ukhtii...supaya bersemangat lagi ikut kontes dan GA. (He he...saya pun baru mau coba ikutan GA)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin ya Rabb...
      Jazakillah khair ya ukhti Devy...

      Insya Allah selalu tersambung kepada Allah agar dalam kondisi begini tetap memohon kesembuhan pada Allah semata.

      Hapus
  17. Pantas saja jarang terlihat di dumay, Bunda.
    Ibu adalah orang pertama yang terlihat paling khawatir jika melihat anak2nya sakit. Ikut prihatin ya, Bunda. Semgoa Lutfan dan adik2nya lekas sehat kembali.

    Tetap senyum dan jangan lupa tetap jaga kondisi kesehatan Bunda. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di fb suka intip2 pakai hape aja Idah... sesekali ada kok komen...

      Makasih ya Idah...Mengaminkan doa Idah buat bunda :)

      Hapus
  18. bundaa... keep semangat yaa.. manshobaro dzofaro #eaa... nasehatin bunda nih! biasanya sebaliknya. maaf ya bunda... ^_^

    mungkin adakalanya kelesuan itu hadir, dan menjadi pematik semangat yang lebih besar dilangkah kedepannya. aamiin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trimakasih Liyan... ngga apa2 dapat nasehat dari anak semanis Liyan... Bunda terbuka kok.

      Aamiin.. Insya Allah...

      Hapus
  19. Mungkin karena cuaca kali Bun yang sedang tidak bagus. Semoga Hilma dan Fanni segera sembuh ya.. :)

    Tetap semangat Bun!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya begitu mbak Yuni...
      Makasih ya mbak...
      Semangat...!

      Hapus
  20. cek in. :)
    semangat bun, moga semua cepet kembali tersenyum lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih perlu ngecek yang di dalam hati...

      Makasih mas... Insya Allah..:)

      Hapus
  21. gini rasanya kalau udah punya anak ya bun?
    -_-
    sama banget di keluarga aku, kalo satu sakit, pasti yang lain juga ikutan sakit.
    semoga semua lekas kembali fit dan penyakitnya gak datang lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas... beginilah...:)

      Aamiin.. semoga kesehatan juga menjadi keberkahan dalam keluargamu.

      Hapus
  22. egera telpon bapak ibu nya bunda..jadi penyemangat insyaalloh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Usul yang bagus sekali mas... Memang cukup melegakan setelah mendengar kabar mereka.
      Trims ya...

      Hapus
  23. dari judulnya sudah bisa ditebak...
    Lebih baik bersyukur masih diberi rasa sakit
    Allah tidak akan menciptakan suatu penyakit kecuali dengan disertai obat penangkalnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. "Tidaklah seorang Muslim tertimpa suatu penyakit dan sejenisnya, melainkan Allah akan menggugurkan bersama dosa-dosanya, seperti pohon yang menggugurkan daun-daunnya." (HR. Bukhari dan Muslim)

      Hapus
    2. Tegurannya cetar membahana mas Bud...
      Makasih buat nasehatnya.

      Hapus
  24. Sabar ya mak, saya ngerti kok rasanya. Saya juga cuma bisa ketemu ortu di Magelang kalau Lebaran saja. Kalau pas sakit gitu suka berharap alangkah nyamannya kalau ortu disisi kita. Meski ortu hanya bisa duduk karena sudah sepuh, tapi rasanya damai. Semoga keluarga senantiasa sehat ya mak. Amien.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Begitulah mak Lusi...
      Ada sisi kekanakan yang ternyata masih kita miliki sekalipun kita sudah punya anak.

      Mengaminkan doanya mak Lusi. Makasih yaaa.:)

      Hapus
  25. Balasan
    1. Insya Allah mbak Lidya... semoga kesampaian...:)

      Hapus
  26. semoga cepat sembuh ya. sari kurma juga bagus untuk demam atau kondisi sakit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mbak Lisa.. sakur juga biasa kami konsumsi.

      Hapus
  27. moga anak-anak cepet sembuh ya, bun. kemarin2 serumah juga sempet sakit, sekarang udah baikan. tetep sabar dan diobati aja :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... semoga kesehatan juga menjadi nikmat buat keluarga Ila...
      Makasih yaa..

      Hapus
  28. Semoga lekas sehat semua ya Mbak aamiin :)

    BalasHapus
  29. yaa .. memang repot dan cemas ya bila anak2 sakit, tapi tetap semangat dan penuh cinta, ya. Semoga semuanya lekas sembuh. Mak-nya juga tidak galau lagi, ok.
    salam kenal dengan pelukan ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah galaunya udah hilang. Support dan doa teman2 semua amat menyemangati.
      Salam kenal kembali...

      Hapus
  30. Dirumahku jg lagi gantian sakit, pertama kali aku yg sakit 2 minggu lalu, sekarang yg lain ikut2n pada batuk, flu dan demam..hiks

    semoga cepet sembuh ya bunda semua keluarganya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga semua lekas sehat kembali ya Melly...

      Hapus
  31. Mbak Niken, kalau anak-anak sedang sakit dan membutuhkan perhatian, apalagi mamanya juga ikutan sakit atau baru sembuh dari sakit -- gak usah risau tentang GA or Kontes apa pun. Fokus aja sama anak-anak (keluarga). Online mah bisa di susul nanti, kan. Gak ikut GA or Kontes beberapa x mah gpp lah. Yang penting jaga kesehatan sendiri juga. Masa sih dipaksain bikin postingan sambil nyuapin. Ntar dikomentarin lho sama anak-anak. Oke mbak Niken, tetap salam s'mangat ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trimakasih nasehatnya bunda Yati...
      Pas nyuapin ga sambil posting... pas ngompres la iya... hehehe... #terlalu yaaa...

      Hapus
  32. Mba Nik, sekarang udah ga galau kan? Nantikan kedatangannya ya mba... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin dia akan datang besok tuh... :)

      Hapus
  33. semangat bund semoga endak galau lagi hehehe

    BalasHapus
  34. Selamat menikmati galau ya Bun, semoga anak2 segera disembuhkanNYA, dan Bunda bisa melepas rindu pada Bapak dan Ibu, Aamiin ^^

    BalasHapus