Frangipani Flower Lovely Little Garden: Puisi Bunda dan Liyan
There is a lovely little garden in a corner of my heart, where happy dreams are gathered to nevermore depart

Rabu, 06 Maret 2013

Puisi Bunda dan Liyan

Bismillahirrahmannirrahiim...

Kolaborasi puisi lagi niiihh... !

Kali ini dengan pemilik blog Story* Life is Journey, yaitu Liyan Fury. Sejak kolaborasiku dengan mas Insan Robbani beberapa waktu lalu, Liyan memang sudah mengutarakan ingin membuat puisi bersama denganku. Beberapa hari yang lalu Liyan mengingatkan aku dengan rencana itu. Boleh juga nih untuk pemanasan ngirim puisi buat buku WB. Lama nggak buat puisi jadi suka bingung mau merangkai kata-katanya.

Kolaborasi dengan Liyan Fury cukup membuatku mengerenyitkan dahi... Pilihan kata yang diambil Liyan dalam tiap tulisannya selalu indah dan mengagumkan. Lihat saja untaian kalimat-kalimat yang dituangkan di blog nya... Diksinya selalu sarat makna. Begitu juga ketika Liyan memilih kata demi kata untuk kolaborasi puisi ini. Cukup lama aku memikirkan bagianku. Kuatir nggak bisa mengimbangi keindahan bait yang dimulainya.

Setelah berdiskusi dan edit di beberapa kata, dengan bangga... aku persembahkan puisi ini untuk teman-teman semua.

Gelora Rinduku Pada-Mu

Cintaku, Seperti kalbu yang meranggas dan layu..
Kurindu sentuhan-Mu
kurindu pancaran tenang rahman-rahim-Mu
namun gelora anganku mencabik kalbu dalam huru-hara
Membangkitkan resah tak kentara
Mengizinkan gelisah menjelma dan membiarkan cemas meraja

Oh, cintaku pada-Mu
Kemana cahaya yang selalu mendekapku dalam terang..
Kemana nada-nada lembut itu menghilang…
Pancaran rindu ini terbit bersama irama senja, menanti di tepi altar hati..

Rindu yang mengiris keteguhan kalbu
pekat tanpa cahaya bagai hilang tak tahu arah mengejar
hitam dan putih laksana sehelai benang menggalaukan keyakinan
begitu tipis namun merenggut kedamaian hati satu demi satu
jiwaku kerdil tak sebanding dengan cinta yang aku damba
memohon kekuatan ajaib agar merasuk dalam nadi dan darah

Namun kutahu aliran rindu ini akan mengering saat semua hanya bernama harap
akan berguguran bersama bunga-bunga mimpi jika langkah ini tak lagi berderap
Atas nama cinta, rindu dan asa... aku berdiri di sini, gemetar dalam lara
mencoba menerjemahkan tetesan darah Risalah
untuk menyulam hitam menjadi putih

Illahi Rabbi... rindu ini hanya tertuju pada-Mu
hanyutkan aku dalam aliran sungai kasih dan cinta-Mu
merengkuhku dari ketidak berdayaan menghadapi pekat tanpa cahaya-Mu
kulipatkan kaki dalam sebuah simpuh tunduk pertobatan
buliran air mata bersimbahan dalam tasbih pengharapan
luruhkan gemetar lara yang menghalangi dalam menyulam putihku

Rabbi... biarkan jiwaku melebur pada segala rasa yang menjadikanku milik-Mu
kuseruak batin kumal yang tertumpah pada sajadah yang kubentang
dekap aku... raih aku... bimbing aku...
hingga kuhirup udara takwa sedalam-dalamnya
dan melegakan segala sesak yang menghimpit kalbu
melepaskan rangkaian rindu akan syahdunya firman-Mu

Alhamdulillah... Selesai juga akhirnya... #tarik nafas lega... Puas juga sama hasilnya. Senang kolaborasi denganmu Liyan. Ternyata kita lumayan nyambung juga ya.... Kapan-kapan kita buat yang lain ya... 





39 komentar:

  1. Bingung mana yang mbak Niken dan mana yang Liyan...
    dua generasi yang tetap bersinergi dan disatukan dalam sebuah puisi...

    T O P B G T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang ini agak beda dengan cara kita dulu mas.
      Btw... cara buat background yang dulu dikasih itu kehapus... Jadi ga bisa ditambahin background deh... hehehe...

      Makasih mas...

      Hapus
    2. Bundaa... syukron jiddan atas kolaborasinya...
      insya Allah kapan-kapan semoga bisa kolaborasi lagi.
      sebenarnya yang ini Liyan agak buru-buru ya bunda. :)

      Oh ya kalau cara bunda dulu sama kk @Insan emang gimana bund? #penasaran dan sedikit kepo hehe...

      Hapus
    3. Afwan Liyan... Bunda juga suka kok kolaborasi sama Liyan.
      Buru2 aja bagus gitu say... Ntar kapan2 kita buat lagi yang lebih slow motion ya... hehehe...

      Waaahhh... kalau cara bunda sama mas Insan rahasia aah.... Yang jelas waktu buatnya lebih singkat dan cepat.

      Hapus
  2. wow, oke juga ya kolaborasi puisi begini!
    nice poetry, mba-mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mbak Istiadzah...
      seru aja rasanya mbak...

      Hapus
  3. Puisi religi yang sungguh menyentuh, Bu. Ditulis dua orang, tapi pilihan bahasanya hampir mirip, sehingga kalo tidak dipisah dengan warna akan sulit membedakan. Sebuah kolborasi yang mantap. Salut saya.

    Ohya, Bu, ini adalah blog baru saya, yg lama sudah tidak aktif, dan blog Bu Niken ini kemarin lusa sudah saya follow, makasih….

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah... senengnya dipuji pakar puisi seperti pak Azzet... Trimakasih pak...

      Sudah saya folback ya pak Azzet... kenapa kok blog lama dinonaktifkan?

      Hapus
  4. nama liyan mengingatkan saya pada sahabat sejati saya sejak SMP hingga Kuliah. krn kami begitu akrab orang2 menjuluki kami Liyan singkatan Lisa dan Yanti, hehehehe. puisinya sangat bagus rangkaian kata dan maknanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Subhanallah... persahabatan yang langgeng sekali mbak Lisa. Dan gabungan nama itu seakan mempererat persahabatan ya...

      Makasih menyukai kolaborasi ini... :)

      Hapus
    2. waaah... salam kenal sahabat Lisa. :D
      Waduh bund, ternyata nama liyan itu singkatan dari... ^_^

      semoga persahabatannya langgeng yah mbak lisa..

      Hapus
  5. Balasan
    1. hai...hai... Dhoni...
      Akhirnya meninggalkan jejak kembali disini....
      Senangnya bunda... :)
      makasih ya kasep...

      Hapus
    2. mumpung lagi moet Bunda hehee :D

      Hapus
    3. Semoga mood nya bagus terus ya...

      Hapus
  6. kenyennnnnnnnnnnnnnnnn .... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayoo minten, kapan giliran kita utk kolaborasi ya? ^____^

      Hapus
    2. Jeng Esti Minten bilang keyeeeennnn.... Alhamdulillah...
      Makasih yaaa... :)

      Hapus
  7. Remarkable poem
    I like it

    Kok pinter tean ya teman2 mbuat puisi.
    Pengin belajar ach
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naahh... ini dia niih...
      kalau pakde dah bilang pengin belajar ach... tau2 bakal mak brudul brudul...
      wkwkwkwk...

      Salam kembali dari Jakarta

      Hapus
  8. lama nggak nulis puisi, kehabisan kata :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget tuh mbak Esti...
      kalau lama ga buat puisi, mau mulai tuh kayaknya bingung mau nulis apa.
      saya juga merasakannya kok...

      Hapus
  9. hihi maaf malah curcol.
    sunggggguuuhhh... puisi mbak Niken kolaborasi sama Liyan ini, cakep banget deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. curcol = kue cucur dicocol..... enak... hehehe....

      Alhamdulillah... semoga makin banyak yang menyukai kolaborasi kami.

      Hapus
    2. makasih mbak Esti...
      salam kenal :)

      Hapus
  10. Puisinya bagus bgt bunda..

    BalasHapus
  11. Gila! bagus banget puisinya. Super top banget lagi! Koq bisa ya bikin puisi seindah itu. Yang istimewa itu hasil dua hati lho ya, jadi bukan main kontak bathinnya yang kuat antara keduanya. Koq bisa klop, bisa nyambung, bisa, bisa, bisa....asyik dibaca. Indaaaashhh....banget. Saluut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bunda Yati... yang super itu bunda lahfy lho, ^_^

      wah, soal kontak batin memang mengejutkan, alhamdulillah bisa nyambung.
      makasih udah suka yah bund.. :)

      Hapus
    2. Subhanallah... bunda Yati bisa aja nih mujinya...
      Nggak nyangka memang bisa nyambung gitu sama Liyan...
      Walau sempat bingung dulu waktu mau cari sambungannya. hehehe...

      Hapus
  12. kereeen
    kq bisa nyatu gitu puisinya :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga dengan kolaborasi ini bisa menambah persaudaraan..
      Iya nggak Liyan... :D

      Hapus
    2. iya betuuul bunda.. Insya Allah. :D

      makasih mba Sari, salam kenal ya ^_^

      Hapus
  13. Bagus, mengena dan nyentuh sekali bunda,

    BalasHapus
  14. Subhanallah,.. meremang dlm gamang.. :D
    lama nggak BeWe, jadi ketinggalan duet maut bunda sama liyan.. >_<

    kalian keren, kolaborasi yg unik, hihiii...
    kita buat trio yuk? #ngarep... :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duet maut...? qiqiqi...

      Waahh trio?? Hayuuukkk... tuing..tuiing...!

      Hapus