Frangipani Flower Lovely Little Garden: Kopdar Kecil Yang Penuh Makna
There is a lovely little garden in a corner of my heart, where happy dreams are gathered to nevermore depart

Senin, 22 April 2013

Kopdar Kecil Yang Penuh Makna

Bismillahirrahmannirrahiim,

Satu lagi cerita kopdar, meskipun hanya sebuah kopdar kecil. Kopdar kecil ini maksudnya cuma pertemuan dua orang, aku dan mas Mridwan Purnomo, bukan kopdar dua orang kecil. Qiqiqiqi...

Mungkin tak banyak teman-teman yang tahu kalau aku sebetulnya cukup dekat dengan mas Mridwan Purnomo. Banyak hal yang sering kami diskusikan, atau sekedar mengobrol ringan saja. Anak muda yang tidak terlalu muda ini (upss) tak sungkan memberikan nasehat atau teguran padaku kalau aku salah. Belum lagi masukan-masukannya dalam hal menulis fiksi, amat bermanfaat untukku.

Aku termasuk yang merasa kehilangan waktu mas Mridwan ditimpa musibah kehilangan BB dan Hp tempo hari. Banyak cerita yang tiba-tiba terhenti. Jadi kehilangan sapaan-sapaan yang sering dilakukannya. Jelaslah, kalau mas Mridwan Purnomo ini termasuk teman blogger yang ingin aku jumpai.

Akhirnya, Allah memberikan jalan pertemuan kami. Mas Mridwan ada tugas pekerjaan ke Jakarta. Daaaan... ternyata kantornya di Jakarta itu dekat sekali dengan rumahku. Tinggal sekali lompat, huup! Sampai! Eh, enggak deng... Nggak sampai 10 menit jarak antara kantornya ke rumahku. Ternyata kami bertetangga. Dunia memang kecil.


Kopi tanpa pisang goreng


Mas Mridwan bertemu dengan Luthfan, Astri, Hilman dan Fanni. Anak-anak jadi kenal dengan siapa bundanya sering berbincang-bincang di BB atau Hp. Astri tersipu malu waktu aku beritahu kalau om Mridwan ini yang mengkritisi cerpen buatannya. Luthfan ber-Oooo waktu aku ceritakan siapa om Mridwan ini. Hilman cuma senyum-senyum saja. Dan Fanni betah menemani kami ngobrol.


Fanni lengket banget sama Om Mridwan


Malu rasanya waktu mempersilahkan mas Mridwan makan. Aku tidak siap dengan masakan sedikit istimewa. Hanya sempat memasak oseng terong kesukaannya dan ikan goreng. Dengan keadaan rumah dan meja makan yang berantakan karena suamiku baru datang dari bepergian tengah malam tadi dan belum sempat dibenahi.


 Tuh kan, cuma nasi putih. Kasian ya...



Oseng terong khusus buat sahabatku, 
ikannya ngumpet


Mas Mridwan, makasih ya menyempatkan mampir ke rumah. Rasanya pertemuan ini singkat sekali. Masih banyak cerita yang ingin diobrolkan. Masih banyak rencana yang ingin direalisasikan. Semoga suatu saat kita bertemu lagi.


Foto sebelum mas Ridwan kembali ke kantor


72 komentar:

  1. Aduuuh, si Bapak senyumnya kalah dengan Fanni. . :D

    Meski kopdar kecil, tapi tetap ramai ya, Bunda. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ramai soalnya anak2 ikut nimbrung :)

      Hapus
    2. Nebeng Idah ah, mumpung masih gratis hahaha

      Senengnya ya Bun,:) Maaf pas dicolek saya belum bisa kemari :)

      Hapus
    3. Sini.. aku geser dikit biar muat bangkunya :)

      Hapus
  2. Eh, saya dapat petromax di sini. . ^_*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pantes taman bunda jadi terang, ada yg bawa petromax

      Hapus
    2. mau pinjem petromaxnya..he3..kunjungan perdana ikut nyimak..

      Hapus
    3. Makasih kunjungannya Ummu. Makasih ya...

      Hapus
  3. Aduhh.. Dhoni kapan ya bisa kopdar sama Bunda :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo dong Kasep, sempatkan main ke rumah bunda. :)

      Hapus
    2. Maunya mah Bunda :(, tapi ini pulang pun jarang-jarang 2bln sekali :'(

      Hapus
    3. Mulai repot ya Dhonie. Yang rajin, yang pinter, yang sabar...

      Hapus
    4. Iya Bunda, Siap siap.. :), ini masih bertahan :D

      Hapus
  4. Wah asyik donk
    Kapan mas Ridwan ke rumahku?
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, kapan dong pakde main ke rumahku?

      Salam dari Jakarta

      Hapus
  5. Mbak Niken asik nih kopdar terus :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kopdar kecil2 aja mbak Myra.
      Tapi memang menyenangkan :)

      Hapus
  6. Yeeeaaahh... MAs Ridwan dihitung dua orang ya, Bunda? Hihihi.
    Meskipun singkat, meskipun tak ramai, jika sebuah pertemuan memiliki makna, dunia mau apa.. Hehe. Semoga ada kesempatan dariNYA, agar Makassar dan Surabaya bisa kopdar bareng. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu kayaknya aja 2 orang, mas Arya. Padahal 4 orang. Kami sama2 mewakili 2 orang. Hahaha

      Hapus
  7. Kopdar dengan sesama blogger seperti menambah tali silahturahmi, seperti yg pernah saya rasakan waktu ada teman berkunjung ke Kudus. Slm sukses untuk bunda Lahfi ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mbak Crhistanty, selalu ada kesan ya.
      Makasih, sukses juga buatmu.

      Hapus
  8. ia tuh.. bunda mas ridwan kayaknya di itung 2 jadi pertemuan kopdar kecil pertemuan 3 orang....

    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... Tadi kayaknya Ja'im dia. Atau memang ga ada lainnya yg bisa dimakan. Kasian tadi bener2 kopdar yang minim sekali.

      Hapus
  9. Masih belum percaya dengan photo ini, palinng manipulasi pakai photoshop.., coba tak bawa ke Roy suryo dulu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ke Roy Suryo tolong bawa foto Dev yang kelihatan punggungnya. Tolong diminta mbalik biar kelihatan wajahnya. wkwkwk :p

      Hapus
    2. sirik tanda tak mampu... ;p

      Hapus
    3. Kelihatan banget ya mas Ridwan, wkwkwkwk...

      Hapus
    4. Hais kang RD Romantis... Rokok Makan Gratiiiiisss

      Hapus
  10. Lewat Bunda Lahfy, salam kenal buat Mas Mridwan, Ajari Said Ali juga dong........

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Mridwan pasti senang kalau mas Said serius.

      Hapus
  11. Oseng terong, lauk ikan juga makanan kesukaan suami lho mbak.... hehe
    Meskipun kopdar kecil tapi tetap bermakna ya mbak :)

    BalasHapus
  12. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam buat Dinda Fani Bun, #eh
      Salah fokus, hehe

      Hapus
  13. Sederhana tapi kaya makna..

    Kalau saya dolan sana, boleh gak nih Bun ngentong sendiri nasinya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mas Lozz. Ketemu mas yg satu ini udah lama banget pengen tapi gagal terus. Makanya kmrn seneng banget waktu bisa jumpa.

      Boleh aja mau nasi sak bakul, asal jangan bawa pulang sendoknya ya. Hehehe.

      Hapus
  14. Ini persahabatan yang Manis Bu Niken ...

    This is the beauty of Blogging

    Salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali om Nh, ini persahabatan yang manis.

      Salam kembali.

      Hapus
  15. wah,,, kopdaran lagi ya, walau cuma berdua, tetap ada kesan manis yang tertinggal...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah silaturahmi ini membawa berkah. :)

      Hapus
  16. Setiap ada sahabat yg cerita hasil kopdar, kayaknya asyik ya?aku blm pernah kopdaran soale hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bandung sering lho ada kopdar. Malah seru2 tuh blogger Bandung kalao kopdar.

      Hapus
  17. wah bunda kalau kopdar wlpun hanya berdua tapi bahagia banget, smoga suatu saat kalau saya kejakarta juga bisa ketemu bunda ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, mau dong ketemu dirimu.
      Apalagi kalau rame2 ya mbak. Makin meriah.

      Hapus
  18. Balasan
    1. hihihi, diet diet makan, diet diet makan... #eehh

      Hapus
  19. eehh itu tempat dudukku Mas Ridwan..
    Aku juga pernah duduk di bangku ituu..
    kantornya yang di depan aku tantain itukah Bun?

    Idiih curang aku kesana ga di suguhin makan sama Bundaaa.... hiks..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... bangku lusuh ya Nchie :)
      Kantornya dekat pasar tradisional tempat aku biasa belanja.

      Iyaaa yaaa, maaf waktu itu ga ada apa2... hiks jugaak

      Hapus
  20. Ga nyangka nggih, Bu, ternyata deket kantornya, hehe... kopdar dah. Inilah indahnya jalin silaturahim. Semoga hidup semakin berkah nggih Bu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pak Azzet. Waktu mas Ridwan kasih tau posisi kantornya, saya sampai ketawa. Laah itu sih wilayah saya.

      Hapus
    2. 'wilayah saya'? mbak niken ini tukang parkir ato preman pasar sih? wkwkwk....

      Hapus
    3. tukang palak aja sekalian. Dezziigh!

      Hapus
  21. Asyiknya bisa kopdaraaannnn... dapat makanan special hasil karya mbak Niken lagi... Hemmm sedap pastinya :D
    BTW... blogku cuma ada 2 kok mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eeeh, langsung dibalas kemari. Hihihi...
      Makasih mbak Reni, masakan sederhana saja kok.

      Hapus
  22. Iya Mbak betul saya juga setuju Mbak, waktu yang indah, segala capek hilang tatkala bisa berkumpul dengan keluarga dirumah. Salam

    BalasHapus
  23. bunda....
    akhirnya posting juga ya?
    terimakasih untuk sambutan yang hangat itu... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Ridwan, maaaaaaaf banget ya. Sebagai tuan rumah aku merasa kurang pantas menyambutmu. Semoga ga kapok main ke rumah.

      Hapus
  24. bukan jumlah orangnya yang bisa membuat suasana kopdar menjadi hangat, walaupun cuma berdua namun kalau chemistry-nya ketemu,,maka kopdar-nya pun akan jadi penuh kenangan indah....salam :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, pak Hari betul banget ituu.
      Bisa ketemu sama mas Ridwan memang senang sekali.

      Hapus
  25. Kalo saya ke rumah Mbak, saya mau ngambil nasi sendiri juga deh. Ntar kalo Mbak yang ngambilin, takut kebanyakan... Hahaha...
    *emangnya diajak makan...? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Deeuuu, yang lagi diet sih nggak doyan nasi. Tapi lauknya ambil banyak. Apalagi kalau bakso.. wkwkwk.

      Hapus
  26. Bunda Jakarta Baratnya dimana? aku jg di Jakarta Barat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku di kemanggisan, mas.
      Dirimu dimana?

      Hapus
    2. Kemanggisan slipi ya bunda, aku dikalideres bun! *Jangan panggil mas bunda, panggil nama aja. hehehe

      Hapus
    3. Kalideres tinggal lempeng Daan Mogot dong.
      Manggilnya Sang atau Shafa? Hehehe

      Hapus
    4. Iya bunda, daan mogot lurus aja. Apa aja deh! :)

      Hapus
    5. oke deeeh Shafa aja yaaa...
      Ternyata ketemu org dekat di sini :)

      Hapus